Turnamen NCAA 2022: Menghormati para pemain yang menonjol dari dua putaran pertama March Madness
College Basketball

Turnamen NCAA 2022: Menghormati para pemain yang menonjol dari dua putaran pertama March Madness

Akhir pekan pembukaan Turnamen NCAA 2022 memberi kami dua putaran aksi yang hebat saat lapangan turun dari 64 menjadi 16 tim selama empat hari. Di antara kejutan yang mengejutkan, penyelesaian yang menyenangkan, dan acara luar biasa dari bintang-bintang olahraga paling cemerlang, March Madness ini sudah menjadi yang terbaik, dan masih ada lebih dari dua lusin pertandingan tersisa di turnamen selama dua minggu ke depan sebelum kami memahkotai juara nasional.

Namun, sebelum kita terjun sepenuhnya ke akhir pekan kedua, pertama-tama kita harus memberi tip pada pemain yang menonjol yang membuat akhir pekan pertama turnamen begitu berkesan. Tidak ada cerita Cinderella tentang Saint Peter tanpa Doug Edert, misalnya. Juga tidak ada unggulan No 10 Miami ke Sweet 16 tanpa Isaiah Wong akan nuklir di kotak skor. Sebesar kesuksesan tim, upaya individu yang mengesankan sejauh ini harus diakui.

Hari ini kami melakukan persis seperti itu dengan melihat tim akhir pekan yang semuanya pertama, penuh dengan tim pertama dan kedua serta sebutan terhormat yang timnya melihat musim mereka sudah berakhir.

Tim pertama

Isaiah Wong, Miami: Dua kemenangan turnamen Miami sejauh ini keduanya datang dengan Hurricanes dalam peran yang tidak diunggulkan dengan Wong memimpin. Wong mencetak 22 poin dalam kemenangan putaran pertama atas USC sebelum dilanggar, kemudian menyusulnya dengan 21 poin dan enam rebound pada Minggu saat unggulan ke-10 Hurricanes memantul unggulan ke-2 Auburn. Dia belum membuat 3-pointer di turnamen (0 dari 3), tapi dia 15 dari 30 tembakan dari lantai dan hampir sempurna — 13 dari 14 — dari garis lemparan bebas.

Bennedict Mathurin, Arizona: Unggulan No. 1 Arizona menghindari kekalahan hari Minggu di babak kedua setelah Bennedict Mathurin mengenakan jubah pahlawan supernya dan menjatuhkan 30 poin dan delapan papan pada unggulan ke-9 TCU. Mathurin memukul kopling 3-pointer dalam peraturan untuk memaksa perpanjangan waktu dan mencetak enam dari 10 poin perpanjangan waktu Arizona untuk meraih kemenangan. Dia rata-rata 24 poin dan 6,5 rebound saat membuat 3,5 3s per game dalam dua kemenangan turnamen untuk Wildcats.

Brady Manek, Carolina Utara: Manek bermain hanya 28 menit di babak kedua untuk UNC dalam kemenangannya atas unggulan No. 1 Baylor selama akhir pekan setelah dikeluarkan di babak kedua, tetapi produksinya adalah salah satu yang paling mengesankan dari semua pemain yang masih ada di turnamen. Dalam dua kemenangan, bintang Tar Heels itu mencetak rata-rata 27 poin dan delapan rebound sambil mencapai 50% (9 dari 18) dari 3.

Drew Timme, Gonzaga: No. 1 unggulan keseluruhan Gonzaga telah didorong dua kali sejauh ini, dan superstar besar Drew Timme telah dua kali merespons dengan kekuatan. Dia mencetak rata-rata 28,5 poin dalam dua kemenangan Zags dan rata-rata 21,5 poin (!) dihasilkan di babak kedua, termasuk pertunjukan babak kedua dengan 22 poin di babak kedua vs. Memphis di mana mereka mendapatkan double -defisit angka

Hunter Dickinson, Michigan: Tubuh besar Hunter Dickinson telah menambahkan elemen fisik dan ketangguhan untuk Michigan yang memungkinkan Wolverine untuk terus berbaris di March Madness sebagai unggulan dua digit. Dia rata-rata 24 poin dan 8,5 rebound untuk UM, dan datang dari pertunjukan 11-rebound kekalahan melawan Tennessee di mana Vols tidak punya jawaban nyata untuk menahannya di kaca.

Tim kedua

Jaden Ivey, Purdue: Setelah bermain hanya 28 menit dalam kemenangan besar atas unggulan 14 Yale di Putaran 1 di mana ia mengumpulkan 22 poin, Ivey mengumpulkan 18 poin, tiga assist dan satu blok di Putaran 2 untuk menyingkirkan unggulan 6 Texas. Dia mencetak dua angka 3 besar dalam dua menit terakhir untuk secara efektif mengamankan kemenangan bagi Boilermakers.

Remy Martin, Kansas: Bintang-bintang KU belum cukup bermain hingga potensi mereka di Turnamen NCAA — baik Ochai Agbaji dan David McCormack khususnya panas atau dingin — tetapi Martin yang turun dari bangku cadangan telah menjadi anugerah bagi Jayhawks. Penciptaan tembakan dan kemampuan mencetak golnya membantu menjaga Creighton di Putaran 2 dengan jarak yang cukup jauh, saat ia mencetak 20 poin dan menambahkan empat assist dan tujuh rebound. Dia rata-rata 17,5 poin setelah rata-rata mencetak angka satu digit untuk KU pada musim ini.

Mark Williams, Duke: Jangkar pertahanan Duke, Mark Williams luar biasa bagi Setan Biru sebagai orang besar di lini belakang. Dia memblokir 10 tembakan, meraih tiga mencuri dan rata-rata 15 poin dan 7,5 papan di dua kemenangan untuk Duke.

Paolo Banchero, Adipati: Banchero memiliki permainan besar bagi Duke dalam menyingkirkan Michigan State selama akhir pekan, mencetak 19 poin dan meraih tujuh rebound dalam pertunjukan ofensif yang mengesankan. Dia rata-rata mencetak 18 poin dan 8,5 rebound di turnamen, dan dia juga menjadi playmaker yang luar biasa dengan empat assist di setiap kemenangan Duke.

Doug Edert, Saint Peter’s: Edert adalah pahlawan tanpa tanda jasa dari Saint Peter yang diunggulkan dan perjalanan ajaibnya sebagai unggulan No. 15 hingga akhir pekan kedua. Keluar dari bangku cadangan, bintang Peacocks itu mengumpulkan rata-rata 16,5 poin, dan dia memiliki 20 poin yang legendaris dalam membantu menyingkirkan unggulan No. 2 Kentucky di Putaran 1.

Panggilan terhormat

Kofi Cockburn, Illinois: Illinois berjuang dalam kemenangan putaran pertama atas unggulan No. 13 Chattanooga, dan dikalahkan oleh unggulan No. 5 Houston di putaran kedua, tetapi pengusiran awal Turnamen NCAA tidak dilakukan di Cockburn. Dia mencetak 17 poin dan kemudian 19 poin dalam dua penampilan turnamennya dan memiliki 21 rebound gabungan.

Oscar Tshiebwe, Kentucky: Sementara Kentucky tersingkir dari turnamen di babak pertama dengan cara yang menakjubkan, Oscar Tshiebwe berhasil memenangkan pencalonannya sebagai Pemain Terbaik Tahun Ini. Pria besar Wildcats itu mencetak 30 poin dan 16 rebound saat kalah dari Peacocks dengan sepasang blok, sepasang steal, dan sepasang assist.

Teddy Allen, Negara Bagian New Mexico: Allen mencetak poin terbanyak di antara semua pemain dalam satu pertandingan selama akhir pekan pembukaan tahun ini, turun 37 poin dalam kemenangan putaran pembukaan atas UConn. Dia mengikutinya dengan 12 poin pada Sabtu dalam kekalahan tipis dari unggulan tinggi Arkansas.

Keegan Murray, Iowa: Kekalahan putaran pertama Iowa sebagai unggulan ke-5 dari unggulan ke-12 Richmond benar-benar mengejutkan, tetapi All-American Keegan Murray tetap produktif seperti biasanya. Murray menyelesaikan permainan dengan 8 dari 15 tembakan dengan 21 poin dan sembilan rebound — ini meskipun lebih dari 15 menit waktu permainan di antara upaya tembakan pada satu titik.

Kennedy Chandler, Tennessee: Chandler mendapat giliran bintang di babak kedua, mencetak 19 poin dan mengeluarkan sembilan sen dalam kekalahan 76-68 dari Michigan. Dia menyelesaikan turnamen dengan rata-rata 16 poin dan tujuh rebound untuk Vols.


Posted By : keluaran hk hari ini 2021