Tottenham vs. Liverpool skor: Heung-min Son mencetak gol terlambat saat Man City mendapatkan tempat dalam perlombaan Liga Premier
General Headlines

Tottenham vs. Liverpool skor: Heung-min Son mencetak gol terlambat saat Man City mendapatkan tempat dalam perlombaan Liga Premier

Empat gol, kartu merah, dan serangkaian kesalahan fatal. Hasil imbang 2-2 Tottenham dengan Liverpool menyajikan pesta meriah di London utara, yang mungkin membuat Pep Guardiola senang lebih dari siapa pun.

Dengan Liverpool dan Chelsea sama-sama kehilangan poin pada hari Minggu yang dramatis, kemenangan 4-0 Manchester City atas Newcastle berarti mereka akan merayakan Natal dengan keunggulan tiga poin di puncak Liga Premier. Pada akhirnya tim Jurgen Klopp mungkin merasa lega mereka bahkan sedekat itu dengan pemimpin setelah sore yang melelahkan di London utara, di mana Tottenham melewatkan sejumlah peluang melawan tim Liverpool yang mengakhiri pertandingan dengan 10 pemain, pencetak gol dan penyedia Andrew Robertson diusir dari lapangan karena mendapat tantangan liar di babak kedua. Seandainya dia lebih malang, dia mungkin tidak berada di lapangan untuk mencetak gol, membantu atau mendapatkan kartu merah setelah tantangan liar oleh Harry Kane.

Dirampok dari Virgil van Dijk, Fabinho dan Thiago Alcantara karena kasus positif COVID-19, mungkin tidak heran Liverpool berjuang untuk benar-benar mengendalikan permainan di mana mereka terlalu sering dipukul oleh serangan balik cepat dari Heung-min Son dan Kane . Keduanya menemukan jaring. Keduanya menyia-nyiakan peluang untuk memenangkan pertandingan. Masih penggemar Tottenham yang menghabiskan begitu banyak musim ini menonton tim Nuno Espirito Santo gagal mendapatkan posisi yang sia-sia setidaknya mungkin menghargai fakta bahwa tim ini tampak seperti mencetak beberapa gol.

Mungkin ada keadaan yang meringankan di balik dua minggu tanpa pertandingan Spurs, tetapi tampaknya istirahat yang dipaksakan telah memberi tim Antonio Conte semangat yang jauh lebih besar dalam langkah mereka. Kane menyerang kontes dengan semangat yang telah absen hampir sepanjang musim ini, interaksinya dengan Son kembali ke performa terbaiknya. Keduanya, dengan Dele Alli berlari ke lini tengah untuk bergabung dengan mereka, mungkin memiliki tiga atau empat gol di antara mereka.

Pada akhirnya hanya Kane yang mengambil kesempatan di babak pertama, memanfaatkan kerja bagus yang dilakukan oleh Harry Winks dan Tanguy Ndombele di belakangnya untuk pertama-tama memenangkan bola kembali di babak pertama Liverpool dan kemudian melepaskannya di saluran kiri antara Ibrahima Konate dan Andrew Robertson. Tembakan pertamanya didorong dengan ganas melewati Alisson.

Pada titik tengah babak pertama, Spurs mungkin sudah tidak terlihat. Dua kali Son menyia-nyiakan peluang di belakang, pertama ketika Kane melakukan operan terlalu jauh di luar jangkauannya sehingga tembakan menyelamnya tidak mengenai sasaran dan kemudian berlari lurus ke arah Alisson yang mungkin berasal dari posisi offside. Tak satu pun dari kesalahannya yang mengerikan seperti yang dilakukan Dele, ditepis dengan sempurna oleh Kane hanya untuk menempatkan bola cukup dekat ke penjaga gawang sehingga dia bisa mendorongnya ke tempat yang aman.

Pemborosan berlanjut ke babak kedua, Kane menerima umpan yang kurang matang dari Dele yang membuatnya tidak bisa mendapatkan bola di sekitar atau melewati Alisson.

Sama Kane mungkin seharusnya tidak berada di lapangan untuk menyia-nyiakan beberapa dari mereka, tekel liar di Robertson dianggap layak hanya kartu kuning. VAR Chris Kavanagh tidak menganggap layak menginstruksikan Paul Tierney untuk melihat monitor lebih jauh. Kapten Inggris itu beruntung masih bisa berada di lapangan. Begitu juga lawannya.

Tentu saja Jurgen Klopp akan senang melihat Robertson keluar dari pertandingan tanpa cedera. Segera setelah itu, dia mengarahkan bola ke Diogo Jota untuk menyamakan kedudukan. Bek sayap Liverpool sangat buruk. Setiap bola yang disambar Trent Alexander-Arnold terlepas dari sepatunya, Hugo Lloris melakukan penyelamatan luar biasa dengan kaki kirinya sebelum jeda.

Dengan tiga penyerang Liverpool, yang menjadi empat setelah masuknya Roberto Firmino pada menit ke-60, menawarkan lebih dari cukup untuk menguji lima bek Tottenham Robertson dan Alexander-Arnold menemukan diri mereka dengan lari di lapangan

Pertandingan ini telah memberikan lebih dari drama yang adil tetapi masih jauh dari selesai. Alisson sempat mengalami momen-momen gugup di awal pertandingan — paling tidak ketika dia dan Alexander-Arnold membiarkan bola memantul dari mereka di luar kotak dengan Kane mengintai dengan mengancam di dekatnya — tetapi hanya sedikit yang mengira dia akan melakukan apa pun selain menendang bola. bola ke tempat yang aman ketika Harry Winks menyelipkannya ke ruang di belakang Joel Matip. Saat ia meluncur bola terpotong di atasnya. Tottenham telah menyia-nyiakan peluang bagus mereka, tetapi Son tidak akan membiarkan gol terbuka melewatinya saat ia menandai pertandingannya yang ke-300 untuk klub dengan golnya yang ke-115.

Liverpool menyerang dengan amarah, mungkin terlalu berlebihan ketika Robertson menyerang Emerson. Kali ini Tierney menuju ke monitor sisi lapangan, menentukan bahwa kapten Skotlandia tidak akan mendapatkan penangguhan hukuman yang sama seperti yang dimiliki Inggris sebelumnya dalam kontes. The Reds dengan enggan turun ke formasi defensif yang merupakan kutukan bagi Klopp tetapi setidaknya memungkinkan mereka untuk mempertahankan satu poin, yang berarti Manchester City tidak terlalu jauh dari jangkauan.


Posted By : angka keluar hongkong