Skor Arsenal vs. Liverpool: Dua gol Diogo Jota bawa The Reds asuhan Jurgen Klopp ke final Piala EFL vs. Chelsea
Soccer

Skor Arsenal vs. Liverpool: Dua gol Diogo Jota bawa The Reds asuhan Jurgen Klopp ke final Piala EFL vs. Chelsea

LONDON — Stadion Emirates biasanya tidak berderak karena antisipasi. Jika itu memiliki suasana hati default selama 15 tahun terakhir, itu mungkin dengungan ketidakpuasan yang stabil, janji-janji yang tidak terpenuhi sejak Arsenal naik kelas dari Highbury. Bukan Kamis malam, setidaknya sebelum sebuah bola ditendang.

Ada kepercayaan di udara. Mikel Arteta dan kelompoknya yang terdiri dari 10 orang telah kembali dari Anfield dengan pertandingan masih berlangsung. Ikatan persatuan yang diilhami oleh para pemuda senjata inspirasi Arsenal itu hanya diperketat oleh celaan yang ditujukan kepada klub atas permintaan mereka untuk menunda derby London utara. Ada energi yang bisa dimanfaatkan di sini. Untuk sementara waktu tampaknya The Gunners akan melakukannya.

Hampir secepat itu muncul, itu dimusnahkan. Diogo Jota mencetak gol tetapi orang-orang di belakangnya yang membunuh semifinal Piala EFL ini, secara metodis dan hati-hati. Tidak ada sepak bola heavy metal dari pasukan Jurgen Klopp — ini lebih tepatnya, lebih dingin. Jika ada, itu agak membosankan, dasi yang telah menggelegak dengan baik jatuh ke dalam penangas es.

Hanya sedikit yang bisa melihat akhir yang begitu jinak di awal game ini. Saat Emirates meneriaki mereka, Arsenal menjalankan tugas mereka dengan penuh semangat. Pasukan Mikel Arteta tampil dengan sikap, agresi, dan cetak biru yang jelas: Lepaskan Gabriel Martinelli di Trent Alexander-Arnold setiap kali ada kesempatan. Itu adalah pertarungan satu sisi, pemain Brasil itu mengalahkan lawannya sesuka hati dengan perubahan kecepatan yang cepat dan sentuhan pertama yang halus. Dalam keadaan seperti itu, Jordan Henderson biasanya akan menyeberang untuk menawarkan dukungan, dengan melakukan itu dia akan membebaskan saluran dalam untuk Emile Smith Rowe, yang melonjak ke depan dengan mengancam.

Sebuah pelanggaran awal beberapa meter dari kotak dan Arsenal merasakan itu adalah momen mereka. Alexandre Lacazette melangkah untuk melakukan tendangan bebas, mengarahkannya ke sudut atas. Caoimhin Kelleher mungkin bisa menutupinya karena menabrak mistar. Arsenal masuk ke siklus kebajikan mereka. Setiap dart upfield membawa kepercayaan lebih lanjut dari kerumunan terutama yang lebih muda dan lebih riuh bahkan jika tuduhan ini tidak benar-benar menghasilkan tembakan.

Bahkan saat-saat berbahaya tidak menimbulkan kekhawatiran. Joel Matip menyodok sundulan Fabinho melewati Aaron Ramsdale namun dari posisi offside. Emirates senang dengan ekstasi prematur Liverpool, kepulan asap merah yang sepi dari suar soliter. Pertahankan ini dan Bank Utara mungkin akan menyedot bola ke dalam jaring.

Sebuah bunyi gedebuk dan mereka dibawa kembali ke kenyataan. Roberto Firmino menarik Gabriel ke atas, sebuah backheel cepat melepaskan Alexander-Arnold. Jota menyerang, penyerang pertama musim ini yang benar-benar menguji Takehiro Tomiyasu. Terlempar ke lantai, dia hanya bisa menonton saat Jota mengakhiri drive yang menakutkan dengan penyelesaian akhir yang paling jinak, Ramsdale bingung saat bola bergulir kembali ke arah asalnya.

Apa yang terjadi selanjutnya tidak kalah mengesankan dari Liverpool dari Mohamed Salah dengan kekuatan penuh. Bayangkan sebuah boot stamping di semifinal Piala EFL — selamanya. Sisi Klopp memeras kehidupan dari Stadion Emirates. Mereka mungkin membiarkan secercah harapan, tendangan voli Alexandre Lacazette di sini, umpan silang Bukayo Saka di sana. Semua lebih baik untuk benar-benar menghancurkan kepercayaan Arsenal.

Setiap pelanggaran singkat dengan bahaya dari Arsenal dihukum tanpa ampun dengan semacam 30-pass bergerak ke mana-mana khususnya yang akan mengirim setiap penonton langsung ke kehancuran. “Setengah kembali mengoper ke tengah, kembali ke sayap, kembali ke tengah. Pusat memegangnya. Tahan. Tahan …”

Kalimat yang familiar dari “ayolah Arsenal” – nyanyian yang dipenuhi dengan kekesalan selama beberapa dekade – dikejutkan. Peluangnya adalah milik Liverpool. Sundulan Ibrahima Konate dari sepak pojok membentur tiang sebelum Ramsdale memblok upaya Henderson pada rebound. Arsenal hidup dalam dasi, terjebak dalam keadaan katatonik. Hanya Martinelli yang tampaknya tidak terpengaruh oleh tugas yang ada, masih menguji pertahanan Liverpool bahkan ketika mereka melemparkan dua atau lebih pemain ke arahnya. Tendangan keras di tiang dekat Kelleher diselamatkan dengan baik, tendangan voli melintas saat Arsenal mencoba keluar dari lubang dua gol.

Itu terjadi saat Jota menerobos jebakan offside Arsenal untuk menggagalkan Ramsdale, VAR memutuskan Gabriel untuk memainkan penyerang Liverpool bahkan jika wasit Lee Betts merasa sebaliknya. Itu adalah kegembiraan dua kali lipat bagi para pendukung yang bepergian, yang tangisannya sekarang bergema di sekitar tanah yang tampak seperti benteng 80 menit sebelumnya.

Seperti kebiasaan mereka, kepala Arsenal pergi. Sembilan setengah jam setelah mendarat di Inggris setelah Ghana tersingkir lebih awal dari Piala Afrika, Thomas Partey mengesampingkan dirinya dari pertandingan Liga Premier hari Minggu melawan Burnley dengan sepasang pelanggaran canggung. Granit Xhaka juga akan absen setelah mendapat kartu merah di leg pertama. Kekecewaan Piala Liga hari Kamis mungkin akan berlanjut ke perebutan posisi empat besar Liga Premier.

Apa yang telah dijanjikan untuk menjadi malam drama tinggi malah berakhir dengan lelucon, upaya putus asa dari penyerang lapangan untuk menghindari cengkeraman keamanan menarik minat yang sama sekali lebih besar daripada akhir dari semi final ini. Liverpool telah melihat itu, tontonan hebat yang direnggut dari Stadion Emirates.


Posted By : data keluaran hk