Russell Westbrook setelah pertandingan sembilan-pergantian: ‘Saya diizinkan untuk melewatkan tembakan … Saya juga bisa membalikkan bola’
General Headlines

Russell Westbrook setelah pertandingan sembilan-pergantian: ‘Saya diizinkan untuk melewatkan tembakan … Saya juga bisa membalikkan bola’

Los Angeles Lakers berhasil meraih kemenangan 108-103 atas Minnesota Timberwolves pada hari Minggu, tetapi mereka perlu mengatasi kinerja yang sangat tidak seimbang dari Russell Westbrook untuk melakukannya. Point guard yang penuh teka-teki itu membalikkan bola tujuh kali di babak pertama sendirian dan menyelesaikannya dengan lebih banyak turnover (sembilan) daripada tembakan yang dibuat (tujuh). Westbrook selesai dengan kuarter keempat yang kuat, tetapi malamnya yang tidak seimbang hampir mencegah Lakers untuk kembali ke 0,500.

Tapi ketika Westbrook ditanya tentang perjuangan awalnya, dia menepis anggapan itu dengan mengatakan bahwa permainan negatifnya hanyalah bagian dari permainan.

“Saya tidak setuju dengan poin bahwa permainan tidak berjalan sesuai keinginan saya. Permainan saya tidak didasarkan pada tembakan atau jika saya membalikkan bola,” Westbrook mengatakan setelah menang. “Saya melewatkan beberapa tembakan, itu bagian dari permainan. Saya boleh melewatkan tembakan. Saya bisa melakukan itu, seperti pemain lain. Saya bisa melakukan itu. Saya juga bisa membalikkan bola. Saya bisa melakukan itu. Itu saja. bagian dari permainan. Tetapi ketika Anda menonton pertandingan bola basket dan mencari tahu apa dampaknya, membuat permainan yang benar, tinju, rebound, apa pun itu, membuat permainan yang benar, membuat bacaan yang benar. Itu semua tentang menjadi seorang pemain bola basket. “

Ada sedikit kebenaran dalam apa yang dikatakan Westbrook. Tak seorang pun akan pernah mendekati menembak 100 persen dari lapangan. Turnover adalah kenyataan yang harus dihadapi oleh semua penangan bola utama. Tidak ada yang meminta Westbrook untuk melakukan semua tembakannya atau tidak pernah membalikkan bola. Jika ada, ambisi Westbrook adalah bagian dari apa yang pernah membuatnya menjadi pemain spesial. Membuat drama besar yang dia buat sepanjang karirnya memiliki risiko.

Tapi kalkulus itu bergantung pada imbalan yang melebihi risiko. Itu terjadi ketika Westbrook adalah pemain sekaliber MVP. Mungkin tidak sekarang. Westbrook mencatatkan rata-rata kurang dari 20 poin per game untuk pertama kalinya sejak musim kedua NBA-nya, namun dia membalikkan bola hampir 4,8 kali per game. Itu jauh di atas rata-rata kariernya 4,1. Tingkat turnover keseluruhannya memasuki pertandingan hari Minggu adalah 19,9 persen, tertinggi dalam karirnya, tetapi tingkat assistnya 36,5 persen jauh di bawah tanda karirnya sebesar 42,5 persen. Dengan kata lain, Westbrook mengambil risiko yang sama seperti yang selalu dia ambil, tetapi mereka tidak menghasilkan imbalan yang sama seperti dulu.

Lakers memiliki contoh luar biasa dari mantan superstar yang menyadari hal itu tentang dirinya dan menyesuaikan diri. Carmelo Anthony pernah menjadi versi penyerang Westbrook, yang lebih dikenal karena pukulan-pukulan buruk yang ia ambil daripada banyak pukulan yang ia buat. Tapi musim ini, 57,5 ​​persen dari upaya tembakannya berasal dari belakang busur. Hampir 19 persen telah datang di cat, dan sementara dia masih posting dan mengisolasi dari mid-range sedikit yang adil, mereka hampir selalu datang melawan ketidakcocokan atau di akhir waktu tembakan. Anthony telah mengubah permainannya untuk mencerminkan keterbatasan fisiknya yang baru ditemukan.

Tapi kata-kata Westbrook menunjukkan bahwa dia tidak mau atau tidak mampu melakukan hal yang sama. Dia percaya pada identitasnya sebagai pemain dan tampaknya puas untuk terus bermain dengan cara yang sama tidak peduli konsekuensinya bagi Lakers. Mereka mengalahkan Minnesota pada hari Minggu, tetapi Timberwolves kehilangan sejumlah pemain kunci, termasuk bintang besar Karl-Anthony Towns. Lakers adalah tim .500. Tak seorang pun di daftar, kecuali LeBron James, harus di luar pengawasan.

Westbrook tidak pernah dikenal karena kesadaran dirinya. Dia memperjelas hal itu dalam kutipan lain baru-baru ini di mana dia sebagian besar melewatkan titik kritik yang ditujukan padanya.

“Saya pikir orang mengharapkan saya untuk memiliki f—— 25, 15 dan 15, yang, itu tidak normal,” kata Westbrook pada sesi media baru-baru ini. “Setiap orang harus memahami bahwa itu tidak seperti hal normal yang dilakukan orang secara konsisten. Saya tahu bahwa saya telah melakukannya selama lima tahun terakhir atau lebih, atau apa pun itu, tapi itu tidak seperti hal yang normal.”

Tidak ada yang meminta Westbrook untuk rata-rata 25-15-15. Sudah sebaliknya. Mereka memintanya untuk mengurangi turnover dan tembakan meleset yang dia izinkan sendiri meskipun itu berarti memposting statistik penghitungan yang kurang mengesankan.

Lakers telah mereorganisasi tim mereka di sekitar keterbatasan Westbrook. Mereka bermain kecil, dengan lebih banyak menembak dan menangani bola, sebagian karena itu adalah kesempatan terbaik mereka untuk memaksimalkan keahlian uniknya dan membatasi kelemahan spesifiknya. Di dunia yang sempurna, dia akan bertemu mereka di tengah jalan, tetapi baik atau buruknya, Westbrook tampaknya akan memainkan cara dia selalu bermain bahkan jika dia bukan lagi pemain seperti biasanya.


Posted By : angka keluar hongkong