Prediksi berani Liga Premier untuk Boxing Day: Chelsea menghidupkan kembali dorongan gelar;  Lacazette Membangkitkan Arsenal
Soccer

Prediksi berani Liga Premier untuk Boxing Day: Chelsea menghidupkan kembali dorongan gelar; Lacazette Membangkitkan Arsenal

Ada beberapa kombinasi yang lebih baik dalam olahraga daripada Liga Premier dan Boxing Day, pesta sepak bola meriah yang jarang mengecewakan. Namun, dua pertandingan telah dicabut dari jadwal dengan yang lain diragukan. Berikut adalah beberapa hal yang harus diperhatikan dalam permainan yang sedang terjadi dan melihat apa yang mungkin terjadi.

Norwich vs. Arsenal: Lacazette meningkatkan tekanan Gunners

Tantangan bagi Mikel Arteta ketika memilih Alexandre Lacazette adalah bahwa orang Prancisnya dapat terhuyung-huyung antara menghancurkan dan mengecewakan ketika hanya ada sedikit perubahan tentang cara dia menjalankan bisnisnya. Dalam kondisi terbaiknya, dia adalah ancaman bebas berkeliaran di seluruh lapangan. Paling buruk dia adalah ancaman bebas berkeliaran di lapangan.

Kadang-kadang perbedaannya hanya apakah bek tengahnya benar-benar mengikutinya, seperti yang dilakukan Leeds dengan cara yang sangat buruk minggu lalu, meninggalkan banyak ruang di belakang untuk dieksploitasi oleh Gabriel Martinelli dan Bukayo Saka. Ketika hal-hal menjadi bumerang, seperti yang mereka lakukan melawan Everton, Lacazette tidak bisa berbuat banyak berbeda tetapi menjadi non-entitas dalam permainan, melayang begitu dalam sehingga dia mengakhiri pertandingan dengan banyak sentuhan di titik bek kanan seperti di area penalti. . Untungnya, pertandingan Arteta dan Arsenal seperti yang pertama telah menjadi norma selama dua minggu terakhir dengan Lacazette menempati setidaknya sesuatu yang mendekati posisi yang mereka inginkan untuk penyerang tengah mereka.

Peta sentuhan Lacazette melawan Everton, di mana ia berjuang, dan dalam tampilan yang sangat baik melawan Leeds menunjukkan fakta bahwa ia dapat melakukan hal serupa (jatuh jauh ke saluran kiri) tetapi memiliki tingkat keterlibatan yang sangat berbeda dan berdampak pada permainan.

TruMedia

Sebagian karena pekerjaan yang dilakukan Arsenal tanpa bola. Di bawah Arteta, identitas pertahanan The Gunners agak cair; dalam satu permainan mereka bisa menyelinap ke blok yang agak dalam sebelum keluar dari perangkap untuk mengganggu bek tengah di pertandingan berikutnya. Kadang-kadang rencana pertahanan mereka dapat dipaksakan oleh lawan — Arsenal bukanlah tim yang cukup baik untuk bertahan dengan cara yang mereka inginkan melawan yang terbaik yang ditawarkan Liga Premier — tetapi secara umum mereka tampaknya mengalami krisis identitas. dibawa oleh lini depan yang memiliki pemain muda yang menekan datang secara alami dan lain-lain, seperti Nicolas Pepe, yang sama sekali lebih enggan mengejar bola.

Menginginkan liputan permainan dunia yang lebih banyak lagi? Simak di bawah dan ikuti Apa tujuan! Podcast Sepak Bola CBS Harian di mana kami membawa Anda melampaui lapangan dan di seluruh dunia untuk komentar, pratinjau, rekap, dan banyak lagi.

Tidak ada pendekatan penyatuan off-ball (atau memang on-ball) di mana serangan ini telah dibangun. Karena alasan itulah The Gunners berada di peringkat ke-12 di Liga Premier dalam hal operan per aksi bertahan, metrik penekanan utama, musim ini, sama seperti musim lalu. Posisi komparatif itu bisa menyimpang liar dari satu pertandingan ke pertandingan lainnya. Dengan Lacazette memimpin lini depan, Arsenal mulai mengembangkan pendekatan yang konsisten dari depan dan seterusnya.

Untuk semua masalahnya melakukan beberapa hal yang lebih alami terkait dengan penyerang tengah — kapten Arsenal saat ini rata-rata melepaskan tembakan setiap 64,2 menit, jumlah yang lebih baik dari 102 pemain Liga Premier termasuk bek kiri Gunners Nuno Tavares — Lacazette luar biasa tanpa bola di kakinya. Menurut FB-Reference dia berada di 92 persentil penyerang untuk intersepsi di lima liga besar sementara statistik tekanannya juga meningkat secara signifikan akhir-akhir ini, 30 yang dia coba melawan Leeds adalah penghitungan tertingginya sejak Hari Tahun Baru 2020. Selama yang terakhir 365 hari dia berada di persentil ke-95 striker dalam hal tingkat keberhasilan tekanan (31,1 persen).

Dalam pengaturan saat ini, Lacazette jauh dari sendirian dalam menikmati lapangan keras. Dia sekarang memimpin lini depan yang lebih muda yang lebih dari nyaman dengan melakukan pendekatan defensif yang disukai Arteta, gaya kaki depan yang bertujuan untuk memenangkan bola kembali sedekat mungkin ke gawang lawan. Itu berhasil, terutama dalam kemenangan 2-0 atas West Ham di mana Lacazette dan Gabriel Martinelli bergabung untuk memenangkan sembilan tekel dan melakukan 14 tekanan yang sukses.

“Itulah yang saya minta mereka lakukan,” kata Arteta kepada CBS Sports setelah pertandingan itu. “Jika kami ingin bermain seperti yang kami inginkan dan saya inginkan, para pemain itu harus bisa melakukannya secara konsisten di setiap aksi. Itu sebabnya memfasilitasi semua yang terjadi di belakang, karena proses itu dilakukan pada momen yang tepat, dengan ritme dan intensitas yang tepat. Saya sangat senang dengan itu.”

Itu telah terjadi dengan teratur. Bahkan melawan Southampton, di mana jumlah tekanan Lacazette jauh lebih rendah daripada dua pertandingan terakhir, dia membuat hidup lebih sulit bagi para bek. Pada kesempatan ini dia dan Martin Odegaard memutuskan bahwa cara terbaik untuk menangani bola di kaki pemain bertahan adalah dengan memblokir jalur operan mereka dan mengarahkan bek tengah ke tempat yang lebih mudah untuk memaksakan operan buruk, seperti yang mereka lakukan di sini.

Pressing Arsenal, yang dipimpin oleh Lacazette, memaksa Jack Stephens melakukan tendangan keras untuk menyentuh

Wyscout/Liga Primer

Ada sinkronisitas yang mengesankan dengan cara Arsenal mendorong Jack Stephens ke tempat yang tidak dia inginkan, setidaknya menurut standar The Gunners yang relatif rendah sebagai tim yang menekan. Dengan Odegaard memblokir umpan masuk dan Martinelli melepaskan tembakan untuk memblokir umpan ke Tino Livramento. Lacazette menjaga tekanan pada pembawa bola sementara memblokir jalur lini tengah ke James Ward-Prowse, meninggalkan Stephens dengan beberapa pilihan yang berharga selain menendang untuk disentuh. Bagi banyak klub, ini adalah tarif standar, bukan untuk Arsenal sebelum tiga pertandingan terakhir.

Berapa lama itu akan bertahan? Jika pendekatan ini sepenuhnya bergantung pada Lacazette untuk memimpin pers maka mungkin tidak akan lama; seorang pemain yang sering menghilang di babak kedua permainan mungkin kesulitan jika dia harus memainkan setiap pertandingan selama periode perayaan. Tapi melawan Norwich setelah istirahat yang cukup, Arsenal seharusnya bisa mempertahankan permainan di tempat yang mereka inginkan.

Aston Villa vs. Chelsea: The Blues memulai kembali tawaran gelar

Seperti standar yang ditetapkan di puncak Liga Premier, wajar untuk bertanya-tanya apakah minggu-minggu terakhir sangat penting bagi harapan gelar Chelsea. Jumlah mereka terkuras pertama karena cedera di lini tengah dan kemudian wabah COVID-19, The Blues hanya meraih lima poin dari empat pertandingan pada bulan Desember, kalah dari West Ham dan kehilangan poin lebih lanjut melawan Everton dan Wolves.

Ketika Manchester City telah kehilangan 10 poin sepanjang musim sejauh ini, kegagalan meriah ini bisa cukup untuk mengakhiri upaya Chelsea untuk posisi teratas. Tapi mungkin terlalu dini untuk membatalkannya dulu. Bagaimanapun, tim asuhan Pep Guardiola memiliki pertandingan yang sulit antara Boxing Day dan 1 Januari sementara tim London barat akan menghadapi Liverpool dan City awal bulan depan. Itu bisa menjadi saat mereka keluar dari perburuan gelar atau menetapkan diri mereka sebagai pesaing utama.

Tim asuhan Tuchel tidak bermain buruk, terutama mengingat cedera dan absen yang dihadapi The Blues akhir-akhir ini. Sebelum hasil imbang dengan Wolves, pertandingan yang diminta Chelsea untuk ditunda karena tujuh kasus positif COVID dalam skuad, The Blues membuat peluang dan memenangkan pertempuran untuk wilayah dan tembakan. Bola tidak cukup masuk ke gawang, seperti yang dijelaskan Tuchel pekan lalu: “Di ruang di mana kami berada, itu sulit karena saya tidak melihat di mana kami memainkan permainan yang buruk di West Ham dan saya menolak untuk menganalisis pertandingan Everton dari awal. hasil.

“Jika Anda melihat hasil dalam sepak bola, Anda bisa disesatkan, sangat disesatkan. Ini adalah bahaya besar, risiko besar untuk menempatkan fokus maksimal pada hasil karena tidak berjalan sesuai keinginan Anda. Ini dapat menyebabkan frustrasi, ini dapat menyebabkan mungkin dengan perilaku yang sama seolah-olah Anda akan bermain buruk dan saya tidak ingin berakhir di sana, jadi saya masih mendorong tim untuk pergi dan melakukannya lagi, dan percaya.”

Diskon permainan Wolves dan Chelsea sebagian besar memasang pengembalian gol yang diharapkan tinggi (xG) dan dengan pengecualian goyangan tiga pertandingan yang membuat mereka kebobolan delapan ke West Ham, Zenit dan Leeds pertahanan tampak sangat memadai melawan para pemain angkuh. standar yang telah mereka tetapkan di bawah Tuchel.

Sementara itu kavaleri mungkin muncul di cakrawala. Romelu Lukaku dan Callum Hudson-Odoi telah dites negatif dan diperkirakan akan tersedia untuk perjalanan Boxing Day ke Aston Villa; daya tembak yang mereka tawarkan akan dibutuhkan melawan tim Steven Gerrard, yang telah memperketat pertahanan secara signifikan sejak ia bergabung dengan mereka dari Rangers. Ada tanda tanya di Stamford Bridge tentang seberapa efektif Lukaku telah diintegrasikan ke dalam serangan Chelsea — terlalu sering rekan satu timnya memberinya umpan dengan membelakangi gawang dan mempercayainya untuk melakukan sisanya — tapi dia jelas merupakan pilihan yang lebih baik daripada keluar. posisi Christian Pulisic.

Chelsea tidak seburuk akhir-akhir ini seperti yang ditunjukkan oleh hasil mereka. Dengan wabah COVID-19 yang berpotensi mereda dan skuad mereka semakin kuat (Mateo Kovacic, Jorginho, dan bahkan N’Golo Kante dapat tampil dalam kemenangan Piala EFL hari Rabu atas Brentford), mungkin terlalu dini untuk menyingkirkan mereka dari perburuan gelar.

Wolves vs. Watford: Ya, Anda tidak ketinggalan banyak

Ya, dengar, saya tahu ini seharusnya memprediksi pertandingan yang sedang terjadi, tetapi begitulah kebingungan yang melanda Liga Premier karena varian omicron sehingga jika kita menunggu sampai kita tahu game apa yang sebenarnya terjadi sebelum diterbitkan, bagian ini adalah mungkin akan ditayangkan pada 10:30 ET pada Boxing Day. Dan lihat, bagian Wolves ini tetap ditulis…

Ingat keajaiban freewheeling yang dilakukan Wolves di awal musim? Hwang Hee Chan mencetak gol untuk bersenang-senang, Adama Traore memasang angka yang melampaui separuh tim Liga Premier. Mereka mungkin kalah empat dari lima pertandingan pertama mereka, tetapi tim asuhan Bruno Lage sangat menyenangkan untuk ditonton, mencatat penghitungan 9,19 xG yang hanya diungguli oleh Liverpool dan Manchester City. Beberapa derajat regresi ke mean tampaknya tak terelakkan tetapi, yah, tidak sebanyak ini.

Dalam 13 pertandingan terakhir mereka, Wolves telah mengumpulkan tembakan senilai 0,44 xG lebih banyak. Ya, jauh lebih dari dua kali lebih banyak pertandingan yang mereka kumpulkan dengan kualitas peluang yang sama seperti yang mereka lakukan dalam lima pertandingan. Hanya dua kali mereka mengumpulkan lebih dari 1,5xG dalam satu game, pada lima kesempatan mereka gagal mencapai 0,3. Traore tidak lagi dijamin tempatnya di lembar tim meskipun ketika dia menyerang pemain bertahan dia tampaknya sama efektifnya dalam mengalahkan mereka seperti dia kembali di musim panas, masalahnya adalah bahwa xG pribadinya telah jatuh sangat jauh. tebing yang tinggi dan sangat curam. Hwang hanya tidak mendapatkan tembakan sementara Raul Jimenez dimengerti tidak terlihat sosok dominan yang sama dia sebelum cedera kepalanya. Lage menegaskan “gol akan datang” tetapi jika peluang tidak maka sulit untuk mempercayainya.

Dua wajah Wolves di Premier League

xG per game

1.8

0,7

Tembakan per game

16.4

7.4

Assist yang diharapkan per game

1.0

0,5

Adama Traore xG+xA per 90 menit

0,49

0.19

Selisih gol

-3

2

Poin

3

22

Semua ini mungkin membuat Anda berpikir Wolves tergelincir ke zona degradasi. Justru sebaliknya, sejak pertandingan kelima dan pengembalian cepat Wolves ke sepakbola atrisi mantan manajer mereka Nuno Espirito Santo, mereka telah menjadi mesin pengumpul poin. 1,7 poin mereka per pertandingan sejak 21 September adalah pengembalian terbaik kelima liga, mengumpulkan poin melawan Chelsea dan West Ham sementara membuat Manchester City dan Liverpool bekerja sangat keras untuk kemenangan mereka. Ini mungkin tidak bertahan lama; dalam periode yang sama hanya Newcastle yang memiliki selisih xG yang lebih buruk dan tim seperti Norwich dan Brighton sejauh ini memiliki peluang lebih baik dalam kekalahan dari tim Lage.

Sementara yang perlu dilakukan Watford hanyalah membendung pendarahan setelah tujuh kekalahan dan dua kemenangan sejak menunjuk Claudio Ranieri, salah satu tersangka mereka tidak akan menjadi tim yang berpikiran menyerang dalam perjalanan mereka ke Molineux. Maka tidak ada pertandingan yang netral mana pun harus terlalu kecewa untuk dilihat dari kalender pertandingan.


Posted By : data keluaran hk