Prediksi berani Liga Premier: Arsenal kalah tetapi menunjukkan kemajuan, Liverpool mengeksploitasi Chelsea dalam ketidakcocokan
Soccer

Prediksi berani Liga Premier: Arsenal kalah tetapi menunjukkan kemajuan, Liverpool mengeksploitasi Chelsea dalam ketidakcocokan

Liga Premier dimulai tahun 2021 dengan jadwal pertandingan yang luar biasa di mana keempat tim teratas saling berhadapan. Inilah yang harus diperhatikan:

Chelsea vs. Liverpool: Ketidakcocokan menguntungkan pengunjung

Pertemuan pikiran antara Jurgen Klopp dan Thomas Tuchel, pria yang menempa Borussia Dortmund modern dan penggantinya yang dilantik, di kepala dua klub hiper Liga Premier bukanlah apa-apa jika tidak menggiurkan. Yang lebih membuat frustrasi adalah bahwa kita tidak mungkin melihat pertandingan nyata antara Chelsea dan Liverpool dengan keduanya memimpin.

Ketika mereka pertama kali bertemu pada bulan Maret, Liverpool adalah bayangan diri mereka sendiri yang penuh cedera, meluncurkan pasangan bek tengah Ozan Kabak dan Fabinho dalam kekalahan 1-0. Pertemuan mereka awal musim ini berubah menjadi pembakar gudang tepat pada saat Reece James diusir dari lapangan karena kartu merah yang kontroversial; sejak saat itu kami mengetahui bahwa Chelsea asuhan Tuchel dapat mempertahankan kotak mereka lebih baik daripada siapa pun, tetapi kami sudah mengetahuinya.

Kali ini tampaknya Chelsea berada dalam situasi yang sama seperti yang dialami Liverpool 10 bulan lalu, berjuang untuk menjaga keseimbangan di pihak mereka saat cedera (dan sejumlah kasus COVID-19) menimpa Tuchel di area-area utama. Seorang manajer yang bangku cadangannya melawan Brighton menghabiskan bagian terbaik dari $ 340 juta akan sedikit berbela sungkawa dari rekan-rekan manajernya ketika dia mengeluhkan tuntutan yang ditempatkan pada skuadnya yang cukup besar.

Di mana dia pantas mendapatkan simpati dari netral adalah bagaimana timnya secara konsisten dipukul di satu area kunci, seperti halnya Liverpool ketika mereka kehilangan Virgil van Dijk, Joe Gomez dan Joel Matip karena cedera akhir musim dalam waktu beberapa bulan. . Saat The Reds bangkit dengan perkembangan Van Dijk, Chelsea di bawah Tuchel telah ditentukan oleh bek sayap mereka, meregangkan lapangan ke titik terluas dalam serangan sambil menyatukan ke dalam saat mendapat tekanan. Tanpa Ben Chilwell, yang sekarang absen selama sisa musim setelah menjalani operasi ACL, dan kemungkinan Reece James sulit untuk melihat bagaimana Chelsea bisa begitu efektif.

Marcos Alonso menawarkan perkiraan kualitas Chilwell di sebelah kiri dan mungkin lebih menghancurkan ke depan, lebih kuat dalam duel udara. Tentu saja dia dianggap cukup bagus untuk menjadi pilihan pertama di posisi awal musim tetapi tidak melawan Brighton, di mana kelemahan defensifnya mungkin telah terungkap. Sementara itu di sayap lain pilihan Tuchel bermuara pada mendorong Cesar Azpilicueta keluar dari tiga bek — momen canggung untuk melakukannya dengan keraguan cedera Thiago Silva dan Andreas Christensen — atau menggunakan salah satu penyerang yang diganti, Christian Pulisic dan Callum Hudson- Odoi.

Pass map Liverpool di Premier League dan Liga Champions 2021-22. Ukuran gelembung dan ketebalan garis mencerminkan ke mana arah permainan mereka; perhatikan berapa banyak aliran melalui bek sayap Robertson dan Alexander-Arnold

TruMedia

Chelsea mungkin bisa mengatasinya jika bukan karena lawan mereka. Beberapa tim papan atas tertarik secara efektif ke sisi sayap seperti Liverpool, yang akan berusaha menyeret lima bek the Blues selebar mungkin melalui bek sayap mereka, menciptakan jahitan untuk Mohamed Salah dan Sadio Mane untuk masuk. Dengan kekuatan penuh, lima bek Tuchel mungkin bisa masuk dan bertahan, tetapi jika dia meminta pemain seperti Pulisic, Alonso atau Hudson-Odoi untuk mengawasi Andrew Robertson dan Trent Alexander-Arnold di sisi luar mereka sementara para penyerang maju ke dalam ia akan menghadapi tugas berat mereplikasi masterclass babak kedua di Anfield.

Arsenal vs. Man City: Tanda-tanda kemajuan bagi Gunners dalam kekalahan

Arsenal hampir pasti akan kalah dari Manchester City karena, yah, itulah yang mereka lakukan. Masing-masing dari empat pertemuan terakhir mereka sejak kemenangan semifinal Piala FA yang menakjubkan di awal pemerintahan Mikel Arteta telah berakhir dengan kekalahan dengan selisih agregat 11 gol menjadi satu. Memang jika Anda menggosok kompetisi piala — di mana The Gunners begitu sering menjadi binatang yang berbeda — dari catatan baru-baru ini maka ini adalah tim bogey yang tidak ada duanya dalam sejarah The Gunners. Sembilan kekalahan beruntun di liga melawan satu lawan adalah rekor terburuk mereka sementara sudah lebih dari enam tahun sejak Mesut Ozil menginspirasi mereka untuk menang atas tim asuhan Manuel Pellegrini.

Pada kesempatan lain mungkin ada alasan untuk secercah optimisme ketika tahun baru tiba di Stadion Emirates. Jika Anda mencari sayap kanan untuk mengatasi ancaman Raheem Sterling dan Joao Cancelo maka mungkin ada beberapa yang lebih baik di luar tiga besar daripada Bukayo Saka dan Takehiro Tomiyasu tetapi yang terakhir diragukan menyusul kasus positif virus corona yang membuatnya absen. kemenangan atas Norwich di Boxing Day. Ben White tampak menjadi pengganti yang bisa digunakan dalam pertandingan itu tetapi bukan hanya City ujian yang jauh lebih besar tetapi memindahkannya ke sana merampas Arsenal dari soliditas yang bisa dia dan Gabriel bawa. Namun, mungkin tidak ada pengganti yang layak dengan Calum Chambers yang tidak dalam performa terbaiknya, Cedric Soares hanya mengandalkan lawan kelas bawah dan Ainsley Maitland-Niles di jalan keluar.

Lebih jauh ke depan, ini mungkin menjadi permainan bagi Pierre-Emerick Aubameyang untuk mengintai di bahu pertahanan City, nyaris tidak menyentuh bola tetapi menunggu momennya meledak menjadi kehidupan dan menyelesaikan sebuah peluang. Setelah dicopot dari jabatan kapten dia telah berangkat lebih awal ke Piala Afrika meskipun penampilannya sebelum diasingkan dari tim Arsenal akan menunjukkan bahwa dia mungkin tidak banyak berkontribusi.

Karena itu, rasanya agak berani untuk mengatakan bahwa ini tidak akan menjadi pukulan telak bagi The Gunners. Tapi mungkin tidak. Jika tidak ada yang lain, ini akan menjadi latihan pembelajaran yang menarik bagi Arteta, yang tidak akan berada di Stadion Emirates setelah dinyatakan positif COVID-19. Bisakah Gabriel Martinelli melakukan apa yang dia ingin Aubameyang lakukan di pertandingan yang telah berlalu, mendapatkan satu atau dua peluang dan menyelesaikannya? Bagaimana poros lini tengah Granit Xhaka dan Thomas Partey, yang sebagian besar mengesankan ketika diturunkan bersama, bersaing dengan lawan terbaik yang ada? Bahkan menjaga City di teluk selama 10 menit adalah kemajuan berdasarkan hasil baru-baru ini?

Yang terpenting, apa yang terjadi ketika Arteta melepas roda latihan dari skuad mudanya? Ada beberapa manajer yang lebih vokal dan aktif di pinggir lapangan selain pelatih asal Spanyol itu; dalam sepak bola penguncian, hampir lima menit akan berlalu tanpa teriakan “Dani, Dani, Dani” dari ruang istirahat Arsenal. Bahkan dengan 60.000 di Stadion Emirates dia berjuang untuk didengar di tengah hiruk pikuk, mengatur pemain secara mikro ke tingkat ke-n.

Arteta akan memiliki lubang suara untuk Albert Stuivenberg dan pelatih apa pun yang tersedia setelah masalah COVID mereka sendiri, tetapi dia juga ingin melihat bagaimana timnya mengatasi situasi yang tidak biasa ini. “Kami akan berhubungan tetapi saya juga ingin memberi mereka tanggung jawab dan kebebasan untuk membuat keputusan di lapangan dan untuk mengekspresikan diri mereka sendiri,” katanya. “Saya akan berada di sini untuk mendukung dan membantu di momen-momen tertentu, tetapi mereka harus mendapatkan momentum permainan dan komunikasi sendiri.”

Wajar untuk berasumsi bahwa mereka mungkin hanya menunjukkan tanda-tanda kemajuan melawan City. Untuk semua drama di sekitar mereka gambaran besar akan mengatakan bahwa tahun ini telah menunjukkan Arsenal menawarkan kasus yang kuat untuk menjadi tim terbaik keempat Inggris, tabel liga untuk 2021 menempatkan mereka tepat di belakang Liverpool di tempat itu. Arteta akan menjadi yang pertama memberi tahu Anda bahwa peringkat yang penting terjadi antara Agustus dan Mei tetapi setidaknya menunjukkan bahwa pada lintasan saat ini mereka mungkin yang terbaik dari yang lain. Itu tidak selalu jelas; di awal musim, adalah adil untuk menunjuk ke tim yang dipukuli oleh bintang-bintang paling cemerlang di liga dan melewati yang lain dan menyarankan bahwa empat besar adalah posisi yang salah.

Sekarang Arsenal mulai mengumpulkan tiga skor besar melawan lampu-lampu liga yang lebih rendah, mungkin saja mereka setidaknya mampu membendung pendarahan ketika mereka menghadapi City. Itu mungkin tidak terasa seperti pengembalian yang dapat diterima untuk penggemar yang dibesarkan di Invincibles dan tantangan gelar, tetapi untuk saat ini mungkin cukup baik.

Watford vs. Spurs: Hornets mencetak gol… dan kalah telak

Di klub lain, akan terasa terlalu dini untuk berbicara tentang Claudio Ranieri yang berjuang untuk masa depannya setelah hanya 10 pertandingan Liga Premier yang bertanggung jawab. Namun, itulah yang didapat Quique Sanchez Flores pada musim gugur 2019 sebelum mendapat pujian karena hanya mengumpulkan tujuh poin. Pembalap Italia itu memiliki enam dan sementara sejauh ini tidak ada gemuruh perubahan di Vicarage Road, seringkali cara Watford bahwa hari Minggu setelah hasil yang buruk membawa serta tembakan dari biru, tembakan bendera sudut yang tidak menyenangkan dan “pernyataan klub” menciak.

Memecat Ranieri memang akan sangat keras ketika dia berhasil membuat peningkatan yang nyata dari timnya, terutama di sepertiga akhir lapangan. Emmanuel Dennis sejauh ini bersinar dengan delapan gol dan lima assist. Tidak heran Watford memanfaatkan tenggat waktu yang terlewat oleh Federasi Sepak Bola Nigeria untuk memblokir partisipasinya di Piala Afrika. Bahkan selain pemain bintang mereka, Hornets telah meningkat pesat dalam hal peluang yang mereka ciptakan; dalam tujuh pertandingan pertama mereka menciptakan tembakan senilai 5,76 gol yang diharapkan (xG). Dalam 10 game sejak angka itu melonjak 13,65, setengah xG per game lebih baik.

Logika akan menentukan bahwa tanpa Ismaila Sarr, yang absen sejak akhir November, serangan itu mungkin akan melambat. Sebaliknya itu telah meledak dan bisa sangat efektif ketika penyerang terbaik mereka kembali di tahun baru. Kecepatan, dinamisme, dan keserbagunaan posisi dapat menghancurkan pertahanan, terutama jika lini tengah Watford dapat merebut bola kembali ke posisi untuk melawan. Dalam sekejap mata melawan Chelsea mereka menemukan diri mereka tiga lawan tiga dengan barisan belakang The Blues, Dennis tidak membutuhkan pelari pendukung yang datang bersamanya sebelum menembakkan bola melewati Edouard Mendy. Sangat mudah untuk melihat mereka melakukan hal yang sama pada tiga bek Tottenham.

Serangan balik cepat Watford berakhir dengan mereka mencetak gol ke gawang Chelsea

3 Max / Wyscout

Tentu saja masalahnya adalah apa yang terjadi di ujung yang lain. Pasukan Ranieri belum mencatatkan clean sheet di liga dan kebobolan 25 gol. Sebagian itu adalah cerminan dari daftar pertandingan yang mempertemukan mereka dengan tujuh dari delapan besar musim lalu. Namun sebagian besar tampaknya menunjuk ke tim yang tidak memiliki pilihan pertahanan yang sangat baik di tempat pertama yang telah dihancurkan oleh cedera dan penyakit. Penjelasan paling sederhana mengapa mereka kebobolan begitu banyak gol datang dari pertahanan yang kebobolan empat gol melawan West Ham: Daniel Bachmann, Kiko Femenia, Francisco Sierralta, Craig Cathcart dan Adam Masina. Wajar untuk mempertanyakan apakah ada di antara mereka yang terbukti berkualitas Liga Premier.

Begitulah kenyataannya ketika Anda mengeluarkan lebih dari setengah lusin bek senior dari skuad. Dengan bergabungnya Femenia dengan orang-orang seperti Danny Rose, Ben Foster, Christian Kabasele dan Nicolas N’Koulou di pinggir lapangan, pertahanan mungkin akan lebih tipis pada hari Sabtu. Harry Kane dan Heung-min Son pasti menjilat bibir mereka. Ranieri, sementara itu, pasti akan berharap bahwa orang-orang di atasnya memilih untuk bertindak dengan kesabaran yang tidak seperti biasanya.


Posted By : data keluaran hk