Playoff MLS: Jaringan pemuda Philadelphia Union berarti bahkan ketika bintang mereka pergi, mereka terus menang
Soccer

Playoff MLS: Jaringan pemuda Philadelphia Union berarti bahkan ketika bintang mereka pergi, mereka terus menang

Untuk Major League Soccer menjadi kekuatan global, perlu menjadi liga pengembangan untuk seluruh dunia. Liga seperti Eredivisie di Belanda telah menemukan kesuksesan besar dalam menumbuhkan dan mengekspor bakat ke tim terbesar Eropa. Tapi ini bisa menciptakan tantangan yang rumit bagi pihak MLS. Sementara Ajax (yang pertandingan Liga Championsnya bisa Anda saksikan di Paramount+) keduanya bisa menjadi kekuatan dominan di liga Belanda dan menjual bintang yang mereka kembangkan, di MLS, tim yang secara historis bagus dalam perkembangannya belum menang banyak.

FC Dallas, misalnya, telah menghasilkan keuntungan transfer lebih dari $20 juta dalam tiga tahun terakhir. Mereka telah menemukan sukses menjual Bryan Reynolds, Reggie Cannon dan Tanner Tessmann ke Eropa. Masalahnya adalah bahwa tim juga mengalami penurunan selama waktu ini, akhirnya melewatkan babak playoff musim ini. Mengingat minat yang diambil oleh striker Dallas saat ini Ricardo Pepi dari luar negeri, rintangan pengambilan keputusan mungkin baru saja dimulai untuk Dallas. Tapi, ini belum tentu tentang Dallas.

Beberapa tim memiliki cukup uang untuk membeli pemain dari tahun ke tahun untuk bersaing tetapi setelah waktu bahkan tim-tim itu gagal tanpa bantuan dari akademi mereka. Los Angeles Galaxy, Toronto FC, dan LAFC, tiga tim yang berubah-ubah di luar musim ini, adalah contoh bagus dari apa yang terjadi ketika Anda membeli tanpa memperhatikan tahun demi tahun. Galaxy dan Toronto bahkan memiliki akademi yang solid meskipun Anda tidak akan mengetahuinya dari melihat lineup mereka secara teratur karena mereka malah menghabiskan jutaan dolar untuk Pemain yang Ditunjuk yang, ketika mereka tidak tampil, menjadi elang laut kontrak dalam batas gaji liga.

Apa yang ditunjukkan oleh Philadelphia Union adalah bahwa mungkin jalan menuju sukses adalah memadukan kedua pendekatan tersebut. Union mengalahkan Nashville SC untuk mencapai final Wilayah Timur di mana mereka akan menghadapi pemenang New England melawan NYCFC pada hari Minggu pukul 3 sore (streaming melalui fubo TV — Coba gratis), Jim Curtin menyinggung betapa sulitnya untuk terus sukses dengan mengatakan, “Kami kehilangan dua pemain XI Terbaik, kami kehilangan Ray Gaddis, tetapi orang-orang telah melangkah masuk dengan mulus.” Curtin mengacu pada Brenden Aaronson dan Mark McKenzie pindah ke luar negeri setelah akhir musim kemenangan perisai pendukung Union tahun lalu. Aaronson pergi ke RB Salzburg sementara McKenzie pergi ke Genk. Sama seperti kedua pemain mulai dengan kuat membangun diri mereka sendiri di dalam dan di sekitar pengaturan tim nasional, Union kehilangan mereka ke Eropa, tetapi mereka tidak ketinggalan.

Mengganti keduanya telah menjadi upaya kelompok dengan Jakob Glesnes mengambil alih di bek tengah dan seluruh lini tengah melangkah untuk menggantikan Aaronson. Leon Flach dan Daniel Gazdag dibeli untuk mengisi lubang tetapi pemain lokal Jack McGlynn, Quinn Sullivan, dan Paxten Aaronson (adik laki-laki Brenden) juga harus memainkan menit-menit penting dengan Union yang bersaing di Liga Champions Concacaf dan memiliki panggilan internasional.

Penalti Jack McGlynn untuk membekukan kemenangan mereka atas Nashville adalah momen puitis karena mewujudkan cara Union.

Banyak sumber daya telah dicurahkan ke Akademi YSC Union dan hasilnya mulai terlihat. Bahkan setelah “lulus” dua prospek teratas mereka ke Eropa, dan berdagang beberapa lagi jika Anda menghitung Derrick Jones dan Auston Trusty diperdagangkan dalam liga dalam beberapa tahun terakhir, homegrown masih menyumbang sedikit lebih dari sembilan persen dari total menit bermain. oleh Serikat. Dan itu dengan Jack de Vries yang dipinjamkan ke tim muda Venezia dan Cole Turner dipinjamkan ke tim USL El Paso Locomotive.

Kontribusi pemain lokal adalah salah satu alasan mengapa Jon Scheer dipromosikan dari direktur akademi evaluasi bakat menjadi Direktur Pramuka tim utama. Berbicara tentang kepindahan itu, Ernst Tanner berkata,

“Dia melakukan pekerjaan yang fantastis di akademi kami, memperkuatnya sebagai tulang punggung daftar tim utama kami dan pusat penilaian untuk pemain di seluruh klub. Promosi Jon adalah bukti lebih lanjut bahwa akademi kami adalah tempat teratas di negara tempat para pemain muda juga. sebagai staf mengembangkan karir mereka.”

Fleksibilitas antara pemuda dan veteran cerdas membantu Uni menjadi tim MLS terakhir berdiri di semi-final CCL sementara juga mendorong mereka ke tempat kedua di Wilayah Timur dengan final konferensi menjulang pada hari Minggu. Ini adalah visi yang telah dijual oleh Union selama bertahun-tahun, tetapi dengan hanya kekecewaan final Piala AS Terbuka yang harus dihadapi bersama dengan tersingkir dari babak playoff di babak pertama, tidak mudah untuk percaya bahwa kesuksesan itu mungkin.

Tetapi dengan kemitraan antara Curtin dan direktur olahraga Ernst Tanner, langit adalah batas di Philly. Anda dapat melihat jalur yang jelas bagi para homegrown ini untuk berkontribusi lebih banyak musim depan dan menjaga tren kesuksesan tetap berjalan. Ini bukan untuk mengatakan bahwa Union tidak boleh menghabiskan uang, karena tim ini membutuhkan striker papan atas (atau mereka dapat memberi Rolando Damus kesempatan setelah dia terus menghancurkan USL) tetapi lebih mudah untuk menghabiskan uang itu ketika buku seimbang.

Setelah Perisai Pendukung tahun lalu, Membawa filosofi Red Bull ke MLS tetapi tanpa kendala organisasi New York telah menempatkan Union di jalur kesuksesan yang dapat menghasilkan dua piala dalam dua tahun setelah nol dalam 12 tahun pertama keberadaan mereka. Ini adalah cetak biru yang juga harus diulang tidak peduli siapa yang bertanggung jawab sekarang setelah dasar organisasi telah diletakkan.


Posted By : data keluaran hk