NFL

Peringkat 10 musim quarterback terbaik dalam sejarah NFL: Kampanye epik 2019 Lamar Jackson berhasil

Dari semua posisi dalam olahraga, tidak ada yang seperti quarterback. Meskipun telah mengalami perubahan besar selama bertahun-tahun, posisi quarterback hanya tumbuh dalam signifikansi, popularitas, dan pengawasan.

Jumlah quarterback yang dapat dikompilasi juga meningkat, terutama sejak awal milenium. Sementara perubahan aturan yang menguntungkan merupakan faktor, evolusi alami dari posisi juga memainkan peran utama dalam video-game seperti angka-angka yang dapat dikompilasi oleh quarterback dalam permainan modern.

Tentu saja, kehebatan individu adalah alasan terbesar lonjakan jumlah. Tidak seperti di tahun 70-an, ketika orang yang lewat di era itu memandang ke quarterback yang bermain dalam pelanggaran berat, quarterback hari ini membentuk permainan mereka dari quarterback yang mengotori langit dengan bola. Meskipun mereka mungkin tidak mengetahuinya pada saat itu, quarterback seperti Johnny Unitas, Joe Namath, Len Dawson, Roger Staubach, Terry Bradshaw, Ken Stabler, dan Dan Fouts memberikan inspirasi bagi generasi berikutnya. Siklus berlanjut dengan Dan Marino, John Elway, Jim Kelly, Steve Young, Troy Aikman, dan Michael Vick, yang menginspirasi banyak bintang yang saat ini diidolakan oleh quarterback masa depan.

Mengingat meningkatnya perhatian di sekitar posisi, kami memutuskan untuk melihat ke belakang dan memberi peringkat 10 musim teratas berdasarkan quarterback. Tidak seperti kebanyakan peringkat sepanjang masa, peringkat ini tidak dinilai berdasarkan kurva. Era tidak dipertimbangkan, hanya bagaimana setiap musim ditumpuk melawan musim sepanjang masa lainnya.

Berikut kriteria resmi yang digunakan saat membuat daftar.

  • Satu tempat diizinkan per QB
  • Statistik individu
  • Penghargaan individu
  • Sukses tim
  • Keberhasilan individu pascamusim
  • Warisan abadi

1. Dan Marino: 1984

5.084 yard Marino musim itu adalah 282 yard lebih banyak dari total tertinggi kedua dalam sejarah liga saat itu. 48 lemparan touchdown-nya tahun itu adalah 16 lebih banyak dari total tertinggi berikutnya dalam sejarah liga. Marino menyelamatkan permainan terbaiknya tahun ini untuk tim masa kecilnya: Pittsburgh Steelers. Menghadapi Pittsburgh di AFC Championship Game, Marino melempar sejauh 421 yard termasuk dua pukulan TD ke Mark Duper dan masing-masing satu ke Mark Clayton dan Nat Moore dalam kemenangan 45-28 Miami.

5.477 yard umpan Manning dan 55 umpan touchdown tetap menjadi total satu musim tertinggi dalam sejarah. Dinobatkan sebagai MVP liga untuk rekor kelima kalinya musim itu, Manning memanfaatkan korps penerima Broncos yang menampilkan Demaryius Thomas, Julius Thomas, Wes Welker dan Eric Decker. Broncos kehilangan Super Bowl tahun itu tetapi akan memenangkan gelar ketiga waralaba pada tahun 2015.

Dia tidak hanya menetapkan rekor musim tunggal NFL saat itu dengan 50 operan TD, Brady memimpin NFL dalam persentase penyelesaian (68,9%) dan melewati yard (4.806). Musim bersejarah Brady memainkan peran utama dalam Patriots menjadi tim NFL pertama dan satu-satunya yang tak terkalahkan selama format musim reguler 16 pertandingan. Target favorit Brady, Randy Moss, juga mengukir sejarah dengan mencatatkan 23 operan TD, rekor yang masih bertahan.

4. Kurt Warner: 1999

Sebuah cerita yang baru-baru ini diabadikan di layar lebar, Warner tampaknya muncul entah dari mana untuk memposting salah satu musim terbaik dalam sejarah. Di musim pertamanya sebagai NFL QB awal, mantan pemain liga arena yang menonjol memenangkan “tiga mahkota” setelah memimpin liga dengan 4.353 yard dan 41 touchdown sambil menyelesaikan 65,1% umpannya.

Warner memulai musim ’99 dengan kuat dan menyelesaikannya dengan lebih kuat. Dia adalah QB pertama dalam sejarah NFL yang melempar setidaknya tiga gol di masing-masing dari tiga awal pertamanya. Warner mengakhiri musim buku ceritanya dengan melempar TD pass yang menang dan dinobatkan sebagai MVP dari kemenangan Super Bowl yang mendebarkan dari The Rams atas Titans.

5. Joe Montana: 1989

Musim terbaik Montana dengan 49ers datang setahun setelah dia hampir kehilangan pekerjaan awalnya karena Steve Young. Montana, bagaimanapun, mampu untuk sementara menjaga Young di pinggir lapangan setelah ia memimpin 49ers untuk menang dramatis atas Bengals di Super Bowl XXIII. Untuk encore, Montana memenangkan liga MVP pada tahun 1989 setelah menyelesaikan karir dan liga terbaik 70,2% dari lemparannya. Dia benar-benar rapi di babak playoff, melempar 11 touchdown dan nol pick sambil menyelesaikan 78,3% dari operannya. Montana menandai musim ajaibnya dengan melempar lima touchdown dan dinobatkan sebagai MVP Super Bowl XXIV.

6. Steve Young: 1994

Setelah sebagian besar menjadi cadangan sampai usia 30, Young dengan cepat menebus waktu yang hilang. Pada tahun 1992, tahun keduanya sebagai QB awal 49ers, Young dinobatkan sebagai yang pertama dari tujuh Pro Bowl berturut-turut. Dia juga memenangkan yang pertama dari dua penghargaan liga MVP saat memimpin 49ers ke NFC Championship Game.

Jika musim ’92 mengukuhkan status Young sebagai salah satu pemain terbaik NFL, musim ’94 mengukuhkan statusnya sebagai pemain hebat sepanjang masa. Young kidal memimpin NFL dalam persentase penyelesaian dan operan touchdown musim itu sementara juga berlari selama tujuh touchdown dan rata-rata 5,1 yard per carry. Di babak playoff, Young dan rekan satu timnya mencopot Cowboys — yang telah mengalahkan mereka di dua game judul NFC sebelumnya — sebelum membongkar Chargers di Super Bowl XXIX. Penampilan Young dalam permainan itu tidak lekang oleh waktu, saat ia melempar rekor Super Bowl yang masih bertahan enam operan touchdown sambil juga menyelesaikan permainan sebagai pelari tercepat.

7. Brett Favorit: 1996

Secara statistik, statistik Favre musim ini tidak cukup cocok dengan sisa musim sepanjang masa. Tapi Favre memang memimpin NFL dengan 38 gol saat memenangkan yang kedua dari tiga penghargaan MVP berturut-turut. Setelah dua penampilan yang solid di playoff NFC, Favre melakukan sesuatu yang sangat sedikit quarterback dapat capai: mengalahkan tim yang dilatih Bill Parcells/Bill Belichick dalam pertandingan kejuaraan.

Seorang penembak jitu klasik, itu adalah dua suara Favre yang membantu mendorong Packers meraih kemenangan 35-21 atas New England di Super Bowl XXXI. Suara pertamanya menghasilkan skor pertama permainan, umpan touchdown 54 yard ke Andre Rison. Suara kedua Favre menghasilkan umpan TD 81 yard ke Antonio Freeman yang memberi Green Bay keunggulan untuk selamanya. Dia juga berlari untuk skor dalam memimpin Packers ke gelar pertama mereka dalam 29 tahun.

Di musim pertamanya sebagai starter, Mahomes bergabung dengan Brady dan Manning sebagai satu-satunya quarterback yang melakukan 50 touchdown dalam satu musim. Dia juga bergabung dengan Manning, Brady, Marino, Drew Brees, Ben Roethlisberger, dan Matthew Stafford di klub passing 5.000 yard. Mahomes, yang memiliki sepasang penampilan enam gol musim itu, melemparkan setidaknya tiga umpan TD dalam permainan 10 kali saat hampir memimpin Kansas City ke Super Bowl. Mahomes dan rekan satu timnya akan menyelesaikan pekerjaan itu pada musim berikutnya.

MVP Jackson musim 2019 benar-benar unik. Seiring dengan memimpin NFL dalam operan touchdown (36), Jackson memimpin liga dengan rata-rata yard-per-carry (6,9 yard) di musim penuh pertamanya sebagai quarterback awal Ravens. Jackson’s 1.206 yard bergegas musim itu memecahkan rekor satu musim Vick 13 tahun untuk QB dengan 167 yard. Jackson memenangkan penghargaan MVP liga saat memimpin Ravens ke rekor 14-2.

Melempar banyak touchdown tanpa membuang banyak pick adalah salah satu kunci pokok permainan Rodgers. Itu pasti terjadi pada tahun 2020, ketika Rodgers melemparkan 48 gol melawan just lima intersepsi. Seiring dengan memimpin NFL dalam umpan TD, Rodgers juga memimpin liga dalam persentase penyelesaian setelah menyelesaikan 70,7% lemparan tertinggi dalam kariernya. Rodgers dihadiahi dengan penghargaan MVP liga pertamanya secara berturut-turut.

Sebutan Terhormat: Drew Brees: 2011

Selama karir legendarisnya, Brees memimpin NFL dalam passing yard tujuh kali, persentase penyelesaian enam kali, dan touchdown pass empat kali. Tapi musim 2011 adalah satu-satunya saat dia memenangkan “tiga mahkota” saat dia memimpin liga di ketiga kategori. Seiring dengan melemparkan 46 gol dan menyelesaikan 71,2% dari umpannya, 5.476 yard Brees musim itu adalah 241 yard lebih banyak dari total Brady musim itu, karena kedua pemain memecahkan rekor 27 tahun Marino.


Posted By : togel hongkonģ