Perekrutan pelatih NFL: Apakah sudah waktunya untuk meninggalkan wortel, menerapkan tongkat ketika harus menegakkan Aturan Rooney yang cacat?
NFL

Perekrutan pelatih NFL: Apakah sudah waktunya untuk meninggalkan wortel, menerapkan tongkat ketika harus menegakkan Aturan Rooney yang cacat?

Prinsip utama yang mendorong Aturan Rooney adalah jika Anda cukup memberi insentif pada keragaman, maka hierarki NFL akan mulai lebih menyerupai masyarakat pada umumnya.

Tapi bagaimana jika teori itu salah?

Bagaimana jika terbukti naif? Bagaimana jika itu benar-benar memiliki efek sebaliknya pada proses perekrutan?

Bagaimana jika Aturan Rooney yang diperluas hanya menciptakan lebih banyak peluang wawancara, tetapi hasil pencarian ini menjadi semakin berpihak pada kandidat kulit putih daripada sebelumnya? Bagaimana jika dalam satu tahun di mana sembilan dari 32 waralaba NFL mencari pelatih kepala baru, hanya dua pria kulit hitam atau biracial yang memasuki musim 2022 di posisi itu, sementara jelang Super Bowl dibayangi setidaknya sampai taraf tertentu oleh gugatan Brian Flores terhadap liga yang menuduh praktik perekrutan yang diskriminatif dan rasisme sistemik di dalam liga.

Karena di situlah NFL menemukan dirinya.

Apakah ini kemajuan? Atau sesuatu yang dekat dengannya?

Atau apakah kita melihat, jika bukan reaksi terhadap arahan dari kantor liga, tentu saja mengabaikan niatnya. Apakah praktik Aturan Rooney yang baru membuat pemilik benar-benar mempertimbangkan kandidat yang tidak mirip dengan mereka, atau sekadar penelusuran pelatihan yang lebih lama yang kini membutuhkan waktu dua kali lebih lama untuk kembali ke tempat mereka hampir berakhir: dengan pria kulit putih, sering kali tanpa atau pengalaman pelatihan kepala atau koordinasi yang tidak signifikan, mendapatkan hadiah dan semua rampasan yang menyertainya. Dan mungkinkah hanya pendekatan yang lebih radikal untuk masalah ini — mungkin pendekatan yang dilembagakan untuk liga oleh entitas luar — yang benar-benar mengayunkan pendulum dengan cara yang lebih adil?

Mungkinkah satu-satunya cara untuk melihat semangat Aturan Rooney benar-benar meresapi aula markas tim NFL bukanlah dengan wortel yang tampaknya disukai oleh sedikit pemilik, melainkan dari tongkat? Jika pemberian insentif pada praktik-praktik ini gagal, lalu apakah menghukum mereka yang secara konsisten terbang dalam menghadapi keragaman merupakan cara yang lebih baik untuk melakukan perubahan? Apakah itu arah di mana hal-hal pada akhirnya harus menuju?

Saya bahkan tidak bisa menghitung berapa kali dalam percakapan dengan eksekutif tim atau pelatih atau agen selama dua bulan terakhir. Saya mendengar beberapa variasi dari tema ini: Tim X tidak mempekerjakan minoritas sebagai pelatih kepala atau manajer umum dalam X tahun (atau selamanya), dan sesuatu harus diberikan. Kantor liga akan memastikan segalanya berubah. Park Avenue tidak akan membiarkan ini terus terjadi.

Dan apa sebenarnya yang telah terjadi? Oh, semuanya berubah, oke. Pelatih kulit hitam terus memiliki tugas yang jauh lebih pendek rata-rata di jajaran pelatih kepala dan orang kulit putih mendapatkan lebih banyak pekerjaan daripada sebelumnya. Kenyataan yang nyata adalah bahwa pemiliknya adalah liga. Mereka memiliki semua kekuatan dan kendali. Semua orang di Park Avenue, termasuk komisaris, ada di sana atas perintah dan kebijaksanaan pemilik, yang membayar gaji mereka. Pemiliknya adalah liga. Liga tidak bisa membuat mereka melakukan apapun. Pemilik tidak dipersenjatai dengan kuat oleh karyawan – baik di gedung mereka atau di kantor liga.

Insentif tidak bekerja. Masuk akal untuk bertanya-tanya mengapa ada orang yang menganggap mereka akan bekerja kapan saja dalam waktu dekat.

Setiap orang yang berpikiran masuk akal dapat bersimpati dengan legiun pelatih kulit hitam yang pada saat ini sangat skeptis bahwa Peraturan Rooney, atau turunannya di masa depan, akan mengubah hal buruk menjadi lebih baik. Oleh karena itu gugatan Flores. Dan reaksi awal NFL — “tanpa alasan.” Dan kemudian memo dari Roger Goodell, yang mengakui masalah keragaman yang dihadapi liga dengan jelas seperti sebelumnya. Jika ini adalah cara yang terjadi sekarang dua dekade ke permulaan Aturan Rooney – yang datang sebagai reaksi terhadap NFL menghadapi gugatan class action potensial atas praktik perekrutan yang diskriminatif – apakah sudah waktunya untuk memikirkan kembali secara dramatis seluruh proses ?

Sudah waktunya untuk mengajukan pertanyaan seperti itu, paling tidak.

Akankah keadaan berubah jika, alih-alih tim sekarang diberi penghargaan karena mengembangkan pelatih dan eksekutif minoritas yang dipekerjakan di posisi teratas di tempat lain, pemilik yang menolak mempekerjakan kandidat minoritas menderita semacam konsekuensi? Bagaimana jika, selama periode waktu — lima tahun, 10 tahun — tim yang masih tidak mempekerjakan orang kulit berwarna sebagai presiden tim atau pelatih kepala atau manajer umum dicabut dari draft pick dan menderita denda yang signifikan. Mungkinkah itu membalikkan keadaan?

Atau, katakanlah, jika sebuah tim melewati tiga perekrutan berturut-turut — tampaknya begitu banyak dari pemilik ini yang sering membuat kebakaran/pekerjaan ini setiap beberapa tahun — tanpa mempekerjakan seseorang dengan warna kulit untuk salah satu posisi ini, maka mereka menderita seperangkat keadaan yang serupa. Berapa banyak pemilik yang bersedia mengabaikan gerakan keragaman jika mereka tahu bahwa mereka akan melakukannya tanpa memilih putaran pertama?

Mungkin ada jalan tengah di antara apa yang kita miliki sekarang, dan apa yang mungkin benar-benar berhasil. Saya tidak berpura-pura memiliki jawaban. Banyak yang lolos dariku. Dan saya hampir tidak siap untuk menjadi orang yang mengetahui hal ini. Aku sedang merenung di sini. Anggap ini semacam draf kasar. Tapi kita tahu bahwa itu hanya dua tahun yang lalu bahwa perubahan Peraturan Rooney sedang dipertimbangkan untuk menghargai tim dengan draft pick yang lebih tinggi untuk mempekerjakan orang kulit berwarna. Itu ada di atas meja dan siap untuk diperdebatkan.

Jadi, apakah gila untuk menyarankan bahwa mungkin waralaba dengan pelayan yang berulang kali gagal memberdayakan mereka yang dimaksudkan untuk diwakili oleh Peraturan Rooney harus menghadapi beberapa akibat untuk melakukannya? Pada saat ini, seekstrem kelihatannya, apakah berpikir di sepanjang garis itu di luar batas? Sepertinya tidak begitu bagi saya.

Tentu saja, saya tidak melihat pemiliknya pernah memilih sesuatu seperti itu pada tempatnya. Ini adalah garis pemikiran yang cukup ekstrim. Tetapi dengan masalah keragaman dalam praktik perekrutan NFL yang dibahas ke tingkat yang jarang terlihat sebelumnya, dan dengan gugatan bersejarah Flores menarik perhatian Capitol Hill (dan banyak anggota parlemen yang sama yang menanyakan tentang penyelidikan liga terhadap pemilik Washington Daniel Snyder ), perlu dipertimbangkan bahwa pada titik tertentu pemilik liga mungkin merasa terdorong untuk mengizinkan peninjauan dan saran dari pihak luar tentang langkah-langkah untuk membuat permainan lebih inklusif.

Status quo terasa rusak. Frustrasi membuka jalan untuk kemarahan. Pembicaraan membuka jalan untuk tindakan, seperti dalam gugatan ini. Apa yang tidak dapat diperdebatkan adalah bahwa lebih banyak perubahan diperlukan. Kondisi saat ini tidak cukup. Orang yang sama terus diuntungkan. Orang yang sama terus tertinggal.


Posted By : togel hongkonģ