Pemungutan suara Baseball Hall of Fame: Fielder, Howard, Morneau, dan Teixeira hebat, tetapi tidak layak untuk Cooperstown
MLB

Pemungutan suara Baseball Hall of Fame: Fielder, Howard, Morneau, dan Teixeira hebat, tetapi tidak layak untuk Cooperstown

Terkubur di bawah banyak polarisasi – atau untuk beberapa, benar-benar menjengkelkan – diskusi musim Baseball Hall of Fame ini adalah empat basemen pertama yang memenuhi syarat pertama yang tidak mungkin mendapatkan banyak keriuhan untuk percandian. Tetapi mereka juga pantas mendapatkan tip dari topi kami. Cara yang baik untuk melakukannya adalah dengan menjalankan kelompok empat — Pangeran Fielder, Ryan Howard, Justin Morneau dan Mark Teixeira — turun satu per satu.

Mari kita lakukan.

Pangeran Fielder

Ketika pemain inti muda yang dipimpin oleh Fielder dan kemudian Ryan Braun tiba, Brewers tidak memiliki musim kemenangan sejak tahun 1992 dan tidak pernah mencapai babak playoff sejak tahun 1982. Dari tahun 2007-11, Brewers memiliki tiga musim kemenangan, sebuah kemenangan liar. tempat berlabuh kartu, gelar divisi dan perjalanan ke NLCS. Fielder adalah jangkar orde menengah dari turn-around.

Fielder pernah menjadi model ketahanan juga, bermain di masing-masing 157, 158, 159, 162, 161, 162, 162 dan 162, dalam delapan musim penuh pertamanya. Di level elitnya, enam tahun utama (lima tahun dengan Brewers dan 2012 dengan Tigers), dia mencapai .289/.401/.549 (151 OPS+) dengan 1.007 hit sementara rata-rata 38 homer dan 112 RBI per musim. Dia memiliki tiga finis MVP empat besar di sana.

Sayangnya, cedera leher merusak lari Fielder. Dia perlu dioperasi setelah 42 pertandingan pada tahun 2014. Dia bangkit kembali dengan penuh 2015 dan membuat tim All-Star keenamnya, tetapi kemudian setelah 89 pertandingan pada tahun 2016 – di mana dia jelas dikompromikan – dia dipaksa pensiun karena hingga cedera leher.

Mungkin lebih dari para pemain di atas, cederanya benar-benar melukai peluang Fielder’s Hall. Dia baru berusia 32 tahun. Dia memiliki 1.645 hit, 319 home run dan 1.028 RBI dan itu termasuk dua musim yang berdampak signifikan.

Terlepas dari itu, mari kita berikan satu lagi alat peraga untuk karier yang luar biasa, meskipun bukan Hall of Fame.

Ryan Howard

Cedera mungkin telah bersekongkol melawan Howard. Ingat permainan terakhir NLDS 2011 di mana Cardinals mengalahkan Phillies? Howard merobek Achilles-nya. Sampai saat itu dalam karirnya, Howard memiliki Rookie of the Year, MVP, tiga penampilan All-Star, Silver Slugger, empat finis lima besar MVP dan enam finis 10 besar.

Dari 2005-11, Howard memukul .275/.368/.560 (139 OPS+) dengan 1.032 pukulan, 184 ganda, 284 homer dan 859 RBI. Dalam lima musim terakhir karirnya, setelah cedera Achilles, operasi dan pemulihan, ia memukul .226/.292/.427 (95 OPS+). Sekali lagi, penurunan tahun terjadi pada semua orang tetapi itu cukup drastis setelah cedera besar. Tidak ada cara untuk mengetahui bagaimana karirnya akan berkembang tanpa cedera itu.

Howard berakhir dengan rata-rata 0,258, 125 OPS +, 1.475 hit, 277 ganda, 382 homers dan 1.194 RBI. Dia memimpin jurusan di homers dua kali dan RBI tiga kali. Bahkan dengan perangkat kerasnya, termasuk cincin World Series-nya dan menjadi bagian sentral dari inti Phillies yang juga memenangkan lima gelar divisi berturut-turut dan dua panji, ini bukanlah Hall of Famer. Karir yang bagus, meskipun.

Justin morneau

Apakah Morneau sedang dalam perjalanan untuk menjadi Hall of Famer sebelum gegar otak? Pada bulan Juli 2010, ia mengalami pukulan yang mengubah karir di kepala melalui lutut pada slide. Pada saat itu, Morneau berusia 29 tahun dan telah membuat empat tim All-Star berturut-turut setelah memenangkan MVP. Dia juga memiliki runner-up MVP di sana, belum lagi benar-benar memenangkan Home Run Derby di mana Josh Hamilton mencuri perhatian lebih awal di Yankee Stadium (dan sponsor memanggilnya “Jason” Morneau ketika menyerahkan trofi – yang hanya penting di sini karena itu lucu).

Dari 2006-10, Morneau mencapai .298/.372/.528 (138 OPS+) dengan rata-rata 162 permainan dari 182 pukulan, 40 ganda, 32 homer, 123 RBI dan 97 run. Ini terjadi di tengah-tengah Twins menjadi tim playoff yang relatif teratur. Bersama Joe Mauer dan Johan Santana, Morneau adalah inti dari yayasan.

Sisa karirnya, ia memukul .275/.331/.433 (106 OPS+) dengan rata-rata 162 permainan dari 165 pukulan, 36 ganda, 18 homer, 83 RBI dan 65 run.

Setiap pemain melewati fase penurunan, tapi sepertinya gegar otak menghancurkan karir Morneau, sampai batas tertentu.

Pada akhirnya, ia memiliki 1.603 hit, 349 ganda, 247 homers, 985 RBI dengan garis .281/.348/.481. Dengan keempat All-Star Games, MVP dan dua Silver Sluggers, ini adalah karir yang sangat tangguh, tetapi ini bukan karir Hall of Fame.

Mark Teixeira

Dan kemudian ada Mr. Teixeira, yang tidak memiliki serangan mematikan seperti Fielder atau perangkat keras Morneau atau Howard. Dia menempati urutan kedua dalam pemungutan suara MVP sekali, tetapi alasan utama dia memiliki peluang terbaik dari grup ini untuk tetap berada di pemungutan suara adalah karena dia menghindari cedera yang mengubah karier dan dia adalah pemain serba bisa yang lebih lengkap.

Teixeira jelas merupakan bek terbaik grup ini, membawa pulang lima Sarung Tangan Emas di samping tiga Slugger Perak miliknya. Dia adalah salah satu pemain terbaik di juara Seri Dunia, juga, seperti Howard.

Teixeira berakhir dengan kasus terbaik di sini dalam menghitung statistik, sekali lagi, karena umur panjang. Dia duduk dengan 1.862 hit, 408 ganda, 409 homers, 1.298 RBI dan 1.099 run. Siswa Hall of Fame tahu bahwa angka-angka untuk baseman pertama adalah pejalan kaki, beberapa bahkan sedikit kurang. Di antara basemen pertama dalam sejarah, dia berada di urutan ke-61 dalam pukulan, ke-40 dalam ganda, ke-19 dalam homer, ke-30 dalam RBI dan ke-43 dalam lari. Saat ini ada 22 basemen pertama Hall of Fame.

JAWS sedikit membantu Teixeira, tapi dia masih berada di urutan ke-31, duduk di bawah rata-rata baseman pertama Hall of Fame. Beberapa pemain baru-baru ini di stadion baseballnya di JAWS adalah orang-orang non-Hall seperti Jason Giambi, Will Clark, Fred McGriff, Carlos Delgado dan Don Mattingly. Sementara Teixeira semakin dekat daripada keempat yang telah kita diskusikan di sini, dia masih nyaman di luar Hall of Fame, bagi saya.


Dan itu tidak masalah. Keempatnya memiliki karir yang layak dirayakan, bahkan jika mereka bukan elit dari para elit sampai-sampai dianggap sebagai Baseball Immortal. Sangat, sangat sedikit yang pernah ada. Itulah inti dari Hall of Fame.


Posted By : data pengeluaran hk