NFL

NFL 2022 rookie quarterback: Skenario terbaik dan terburuk untuk Kenny Pickett dan lainnya di Tahun 1

Apa hal terburuk yang bisa terjadi? Sebuah pertanyaan yang adil untuk bertanya pada diri sendiri ketika quarterback rookie didorong ke bidang NFL mungkin sedikit terlalu dini. Ada kemungkinan yang sah tidak ada orang yang lewat tahun pertama 2022 mengambil lapangan di Minggu 1 dan argumen yang masuk akal bahwa tidak ada yang harus melakukannya.

Tapi pelatih NFL adalah orang-orang seperti kita semua, dan masyarakat saat ini terlalu suka menunggu untuk mendapatkan quarterback muda mereka ke dalam permainan musim reguler. Dan seperti yang telah kita lihat dengan orang-orang seperti Justin Herbert dan Joe Burrow, terkadang pelintas pemula dapat mengalami skenario kasus terbaik di Tahun 1.

Dalam artikel ini, saya telah membahas lebih dalam dan menjadi sangat spesifik dalam penentuan skenario terbaik dan terburuk untuk quarterback rookie 2022. Seperti yang akan Anda lihat di bawah, angka-angka yang didasarkan pada quarterback ini benar-benar mendapatkan kesempatan untuk bermain di musim pertama mereka — yang tentu saja bukan jaminan. Tapi demi artikel, kita akan menganggap quarterback termasuk semua mendapatkan peluang yang cukup besar. Dari sana, saya tentu saja mengambil kebebasan dengan seberapa banyak di atas atau di bawah rata-rata yang saya rasa setiap quarterback bisa mendarat dalam skenario terbaik dan terburuk.

Saya memutuskan untuk tidak memasukkan rookie Patriots Bailey Zappe, karena saya melihat peluangnya bermain sangat tipis kecuali Mac Jones cedera. Hal yang sama berlaku untuk Sam Howell of the Commanders, Chris Oladokun dari Steelers, Miami’s Skylar Thompson, atau 49ers’ Mr. Irrelevant Brock Purdy untuk alasan yang sama di tim mereka masing-masing.

Untuk memulai, saya menemukan parameter harapan untuk orang yang lewat tahun pertama ini. Selama lima musim terakhir, 22 quarterback yang melemparkan setidaknya 200 operan sebagai rookie. Sekarang, secara teori, menggunakan ukuran sampel yang lebih besar akan melakukan penelitian ini berdasarkan buku.

Namun, penelitian NFL tidak seperti kebanyakan penelitian lain dalam ukuran sampel yang lebih besar sebenarnya dapat menjadi kontraproduktif karena seberapa cepat permainan berubah untuk semua orang di lapangan, terutama quarterback. Termasuk orang yang lewat bahkan sebelumnya, katakanlah, 2015 terasa terlalu ketinggalan zaman untuk bisa diprediksi sama sekali.

Nilai tinggi (Deshaun Watson, 2017)

61,8%

8.3

9.3

3.9

103

8.52

Nilai rendah (Josh Rosen, 2018)

55,2%

5.8

2.8

3.6

66.7

10.27

Rata-rata seluruh grup

60,7%

6.79

3.84

2.84

81.9

7.56

Untuk konteks rata-rata, penyelesaian 60,7% hampir identik dengan tahun lalu Baker Mayfield. Angka 6,79 yard per upaya sebanding dengan Daniel Jones pada tahun 2021. Jared Goff memiliki tingkat 3,8 TD, Trevor Lawrence memiliki tingkat intersepsi 2,8%, peringkat kolektif 81,9 akan menjadi pukulan telak antara Mayfield dan Jacoby Brissett dari musim lalu dan tingkat karung 7,56 sebanding dengan Russell Wilson selama tahun terakhirnya dengan Seahawks.

Saya memilih Watson sebagai quarterback “bernilai tinggi” karena dia memiliki rata-rata yard-per-attempt, TD%, dan peringkat quarterback tertinggi. Namun, penting untuk diingat bahwa Watson dibatasi pada tujuh pertandingan sebagai rookie karena cedera. Rosen mewakili sebagian besar peringkat dan peringkat terendah di antara quarterback yang termasuk dalam proyek ini, dengan mudah menjadikannya “nilai rendah.”

Sekarang setelah Anda memiliki harapan asli dan berbasis stat untuk dirujuk, mari kita beralih ke skenario terbaik dan terburuk untuk pelintas pemula 2022.

headshot-gambar

Skenario kasus terbaik: 64% penyelesaian, 7,4 yard per upaya, 3.330 yard lewat, 22 lintasan TD, 11 INT, 32 karung, peringkat 92,3

Skenario terburuk: 58% penyelesaian, 6,6 yard per upaya, 2.970 passing yard, 14 umpan TD, 13 INT, 41 karung, peringkat 72,2

Prediksi ini didasarkan pada 450 upaya operan, yang relatif rendah, tetapi saya merasa perlu untuk mempertimbangkan bahwa Pickett mungkin tidak memulai Minggu 1, Steelers memiliki Najee Harris pekerja keras sekolah tua di lini belakang mereka, dan Steelers memberikan yang kuat ” kami ingin memenangkan game 17-14″. Pada 450 upaya operan selama 17 game — yang, sekali lagi, tidak diberikan kepada Pickett sebagai pemula — akan sama dengan rata-rata sekitar 26 lemparan per game, yang tidak terlalu rendah dan hanya empat upaya operan per game lebih rendah dari rata-rata Jones pada tahun 2021.

Rata-rata 7,4 yard per upaya itu akan secara tipis melampaui Jones dan Herbert di musim rookie masing-masing.

Garis ofensif Pittsburgh dirusak dengan ketidakpastian, tetapi tidak gila untuk percaya itu akan menjadi unit yang jauh lebih baik dari kekejaman 2021 mengingat Dan Moore dan Kendrick Green yang berpengalaman dapatkan musim lalu dan akuisisi James Daniels di interior. Kelompok keterampilan-posisi sangat bagus — tidak luar biasa — jadi Pickett akan didukung dengan baik di penerima dan titik akhir yang ketat, yang tentu saja merupakan bagian integral dari quarterback muda mana pun.

headshot-gambar

Skenario kasus terbaik: 62% penyelesaian, 7,0 yard per upaya, 3.185 yard yang lewat, 18 lintasan TD, 8 INT, 37 karung, peringkat 87,8

Kasus terburuk skenario: 57% penyelesaian, 6,3 yard per upaya, 2,866 yard yang lewat, 10 lintasan TD, 16 INT, 50 karung, peringkat 67,52

Berdasarkan 455 upaya operan, dan akan datang dari Ridder dengan rata-rata 35 upaya operan per game selama 13 kontes. Angka-angka tersebut hanyalah prediksi, tidak dimuntahkan dari formula lanjutan atau model apapun.

Proses berpikir dengan tokoh-tokoh itu berpusat di sekitar dua gagasan utama — Arthur Smith, sekarang di Tahun 2 bersama Falcons, sudah bosan dengan Marcus Mariota sekali, itu tidak akan menjadi tantangan baginya untuk melakukannya lagi jika veteran itu mulai musim dengan buruk. Kedua, Falcons masih beberapa tahun lagi, tetapi terutama di pertahanan. Di dunia yang sempurna, Atlanta tidak akan meminta quarterback muda mereka untuk melempar rata-rata 35 kali per game. Defisit dalam game akan menciptakan banyak situasi bagi Ridder untuk mundur untuk memberikan umpan.

Ridder menjaga kualitas sepak bola, dan saat bermain dari belakang adalah resep untuk tingkat intersepsi yang lebih tinggi untuk quarterback mana pun, mantan bintang Cincinnati harus berada di sisi bawah kategori stat itu.

headshot-gambar

Skenario kasus terbaik: 61% penyelesaian, 7,0 yard per upaya, 2,352 yard yang lewat, 15 lintasan TD, 9 INT, 25 karung, peringkat 85,81

Skenario terburuk: 54% penyelesaian, 6,2 yard per upaya. 2.083 yard yang lewat, 8 lintasan TD, 14 INT, 40 karung, peringkat 63,3

Dimasukkan ke dalam skenario kasus terbaik Willis, ironisnya, skenario terburuk untuk Titans di mana Ryan Tannehill mulai meledak, Derrick Henry bukan lagi robot bek yang menumbuk Derrick Henry, dan pelanggaran tanpa AJ Brown tergagap. keluar dari gerbang. Dalam hipotetis ini, itu akan memicu bangku Tannehill dan peningkatan ke pertunjukan awal untuk Willis hanya lima minggu memasuki musim rookie-nya, jauh lebih awal daripada siapa pun di organisasi Titans yang lebih suka Willis mengambil bidikan yang berarti bagi tim.

Namun, sangat jarang quarterback tahun pertama memiliki waktu tunggu yang lama di pinggir lapangan, dan bakat keseluruhan Willis — terutama lengannya — melebihi apa yang ditawarkan Tannehill di musim yang akan menjadi usianya yang ke-34.

Setiap skenario didasarkan pada dia bermain 12 game, sementara rata-rata 26 upaya operan per pertandingan, sebagai pemula. Untuk perspektif angka pass-attempt itu, Tannehill rata-rata hanya lebih dari 31 per tamasya tahun lalu.

Willis dapat memainkan permainan besar, yang ketika melihat rata-rata yard per upayanya, dapat mengimbangi beberapa kesalahan, meskipun dari saku yang bersih, ia memiliki kontrol sepak bola yang fantastis di Liberty. Karung akan terjadi pada tingkat yang lebih tinggi pada awalnya, dan saat ia bekerja melalui membaca dan bereaksi terhadap kompleksitas cakupan NFL, akan ada intersepsi. Tapi jangan kaget jika Willis bersandar pada kakinya di awal karirnya alih-alih menempatkan bola dalam bahaya jika dia tidak menyukai apa yang dia lihat, sehingga menghasilkan lebih sedikit pilihan daripada yang diperkirakan kebanyakan orang.

headshot-gambar

Skenario kasus terbaik: 61% penyelesaian, 6,8 yard per upaya, 2.224 yard yang lewat, 14 lintasan TD, 8 INT, 20 karung, peringkat 84,9

Skenario terburuk: 53% penyelesaian, 6,2 yard per upaya, 2.046 yard yang lewat, 8 lintasan TD, 13 INT, 33 karung, peringkat 63,7

Skenario ini didasarkan pada Corral yang mendapatkan 10 starter selama musim rookie-nya. Awalnya, saya akan memberinya lebih banyak, karena saya pikir tali pengikat Sam Darnold sangat pendek, tetapi kemudian saya ingat tentang kehadiran pria Matt Rhule, PJ Walker, mantan produk Temple yang muncul dalam lima kontes musim lalu.

Meskipun mungkin masuk akal bagi Rhule untuk hanya memberi Corral kesempatan jika Darnold terputus-putus lagi, itu akan menjadi benar untuk apa yang menjadi bentuk Rhule jika dia mengalahkan mantan pemain kampusnya di atas seseorang yang ditukar oleh tim pada Hari 3 pada bulan April. Setidaknya untuk beberapa permainan.

Saya mencatat rata-rata operan-per-game Corral di 33, mengingat bahwa Panthers cenderung berada di banyak lubang musim ini, sehingga mengarah ke situasi lemparan wajib. Debut NFL nyaman yang bagus untuk Corral akan melawan Falcons di Minggu 8. Secara umum, prediksi saya lebih rendah untuk Corral daripada sebagian besar quarterback dalam proyek ini karena saya lebih rendah darinya sebagai prospek — sebagian besar karena masalah akurasi dan pelanggaran berbasis RPO yang sangat sederhana di Ole Miss — dan fakta bahwa tidak ada quarterback yang seefisien itu selama era Rhule. Ditambah lagi, kelompok posisi keterampilan Carolina bukanlah apa-apa untuk ditulis di rumah.


Posted By : togel hongkonģ