NHL

Mengapa penggemar Avalanche menyanyikan ‘All the Small Things’ Blink-182 selama setiap pertandingan kandang di Ball Arena

Ini benar-benar “Semua Hal Kecil” yang membuat hidup sedikit lebih bahagia. Penggemar Colorado Avalanche menambahkan kegembiraan ekstra ke pertandingan kandang saat lagu Blink-182 yang ikonik meledak melalui speaker Ball Arena, saat ribuan orang menyanyikan lagu tersebut secara serempak.

“Lagu apa, ya?” Longsoran DJ Craig Turney mengatakan kepada NHL.com. “Anda bahkan tidak harus menyukai rock, lagu itu hanyalah salah satu dari lagu universal yang membuat Anda tidak bisa menahan diri untuk tidak bernyanyi bersama.”

Pernyataan Turney tepat sasaran. “All the Small Things” dirilis pada tahun 1999 tetapi tetap cukup populer 23 tahun kemudian. Fandom Avalanche sepertinya hafal kata-katanya, menyanyikan liriknya bahkan saat audionya dipotong pendek. Lagu biasanya dimainkan selama penghentian di periode ketiga.

Bahkan penyanyi Blink-182 Mark Hoppus terkesan dengan cover lagunya dari para penggemar, menggambarkan ritual itu sebagai “luar biasa.”

Tradisi itu bergulir selama musim 2019-20 ketika Turney, yang juga disebut sebagai DJ Triple T, mendengar lagu itu di radio dan memutuskan untuk melibatkan penggemar Avs selama pertandingan kandang. Kerumunan bereaksi keras saat pertama kali dia memainkannya, menyebabkan momen menyenangkan menjadi lebih dari satu kali kejadian.

“Mereka hanya menyukainya,” kata Turney. “Itu organik. Itu tidak dipentaskan. Semua orang menyukainya dan itu seperti, ‘Wow, oke, saya pikir kita benar-benar melakukan sesuatu di sini.'”

Avs bukan satu-satunya tim olahraga dengan lagu khas. Musim ini, Miami Heat dari NBA merangkul “Pepas” oleh Farruko. Di dunia MLB, New York Yankees memiliki sejarah panjang dalam memainkan klasik Frank Sinatra, “New York, New York.”

Setelah tradisi baru Colorado bangkit dan berjalan, sebuah peristiwa global yang tak terduga hampir menggagalkan momentumnya. Ketika pandemi COVID-19 mengguncang AS pada tahun 2020, semua keadaan normal hilang begitu saja — termasuk dunia olahraga. Untuk menyelesaikan musimnya, NHL membuat gelembung bagi tim untuk bermain di Toronto dan Edmonton, tetapi tidak ada penggemar yang diizinkan di pertandingan. Turney merasa penting untuk menjaga tradisi tetap hidup meskipun para penggemar tidak ada, jadi dia memastikan Avs masih mendengar lagu mereka selama di Edmonton.

“Ketika saya mengirim daftar putar lagu kami ke DJ dalam gelembung, saya memberikan instruksi khusus tentang bagaimana dan kapan memainkan lagu itu,” kata Turney. “Dan mereka melakukannya! Itu luar biasa dan saya pikir itu adalah bagian dari mengapa itu menjadi tradisi yang sangat istimewa karena memiliki kemampuan untuk membuat Anda merasa seperti Anda berada di sana pada permainan, menyemangati Avs bahkan jika Anda tidak.”

Lagu tersebut masih menjadi favorit penggemar hingga hari ini, terbukti dengan betapa kerasnya mereka menyanyikannya pada Senin malam, saat Avalanche meraih kemenangan 4-3 overtime atas Tampa Bay Lightning di Game 1 Final Stanley Cup 2022.

Suasana di Ball Arena tidak diragukan lagi elektrik dan kemungkinan telah memberikan Avalanche dorongan energi ekstra. Colorado berjuang untuk mempertahankan daftar pemain yang sehat selama kampanye 2021-22, tetapi itu tidak menghentikan tim untuk membuat rekor waralaba baru dengan 56 kemenangan dan 119 poin selama musim reguler.

Avs tidak terkalahkan di kandang selama 18 pertandingan berturut-turut dari 3 November 2021 hingga 30 Januari 2022, bagus untuk kemenangan beruntun terpanjang kelima dalam sejarah NHL. Dalam 36 pertandingan musim reguler terakhir mereka, Avs mencatat rekor mengesankan 30-3-3 di Ball Arena.

Permainan 2 dari Final Piala Stanley ditetapkan untuk hari Sabtu pukul 8 malam ET. Ini akan menjadi pertandingan kandang lainnya untuk Avalanche, jadi lebih banyak Blink-182 dalam perkiraan.


Posted By : keluaran hk hari ini tercepat