Mantan manajer Cardinals Mike Shildt mengatakan dia ‘patah hati’ setelah dipecat oleh St. Louis
MLB

Mantan manajer Cardinals Mike Shildt mengatakan dia ‘patah hati’ setelah dipecat oleh St. Louis

Setelah 18 tahun bersama St. Louis Cardinals, di mana ia bekerja keras dari pramuka hingga menjadi manajer tim, Mike Shildt tiba-tiba dipecat pada akhir musim 2021. Meskipun memimpin Cardinals ke penampilan playoff tiga kali berturut-turut dan rekor 252-199, Cards memutuskan untuk berpisah dengan andalan waralaba. Itu sama mengejutkan dan membingungkannya dengan penembakan seperti yang telah dilihat MLB dalam ingatan baru-baru ini, dan masih sangat melukai pria yang terkena dampaknya.

Berbicara dengan Bob Nightengale, Mike Shildt — sekarang pelatih base ketiga sementara untuk San Diego Padres — berbagi emosinya yang masih mentah dan menyakitkan atas pemecatannya oleh Cardinals. Terlepas dari rekam jejaknya, yang termasuk rekor 17 kemenangan beruntun pada September untuk membuat postseason tahun lalu, Shildt dipecat karena apa yang disebut organisasi sebagai “perbedaan filosofis.”

“Saya patah hati,” kata Shildt kepada Nightengale. “Masih sakit. Sakit sekali. Ketika pertama kali terjadi, saya menangis. Saya tidak dapat dihibur. Saya menjadi lebih baik seiring berjalannya waktu. Kemudian saya turun ke sini, mengenakan seragam Padres, dan itu memukul saya. Sekarang, itu pukul saja aku lagi.”

Shildt menyesalkan dikeluarkan dari situasinya, di mana dia telah membantu memulihkan budaya dan standar kemenangan para Kardinal, mengakui bahwa dia merasa seperti “dicuri” darinya. Pemecatan Shildt benar-benar mengejutkan baginya, karena dia telah melakukan panggilan Zoom dengan presiden operasi bisbol Cardinals John Mozeliak menyusul kekalahan Wild Card mereka dari Los Angeles Dodgers yang mengharapkan untuk membahas perpanjangan kontrak.

Kejatuhan Shildt telah disambut dengan banyak dukungan dan simpati dari seluruh bisbol, terutama mengingat betapa dia sangat peduli dengan waralaba dan organisasi Cardinals. Dalam retrospeksi, Shildt percaya dia mungkin telah menawarkan terlalu banyak masukan ke dalam aspek lain dari organisasi di luar pengelolaan tim.

“Saya sangat setia pada organisasi itu, dan sangat peduli,” kata Shildt, “Saya merasakan beban berat menjadi pengurus organisasi itu. Pada akhirnya, saya memberi terlalu banyak tekanan pada diri saya sendiri. Itu adalah masalah saya, bukan masalah orang lain. .Aku tidak ingin membiarkan [John] mo[zeliak] turun. Saya tidak ingin mengecewakan tim saya. Saya tidak ingin membiarkan fanbase kami sekarang. Saya tidak ingin membiarkan tradisi pemain yang datang sebelum kami turun. Saya sangat bersemangat tentang itu, dan berdedikasi untuk itu, dan pada tingkat tertentu, saya mungkin terlalu peduli.”

“Hanya ada beberapa hal yang saya rasa bisa lebih baik, dan saya pikir saya berada di tempat yang aman untuk membagikannya. Jelas, saya tidak.”

Saat ini, Shildt melatih base ketiga untuk Padres sampai Matt Williams kembali dari operasi penggantian pinggul. Pada saat itu, Shildt akan berperan sebagai konsultan pengembangan pemain untuk tim.


Posted By : data pengeluaran hk