Liverpool meniup peluang besar untuk mendekati empat besar Liga Premier dan tidak ada yang bisa disalahkan kecuali diri mereka sendiri

Liverpool meniup peluang besar untuk mendekati empat besar Liga Premier dan tidak ada yang bisa disalahkan kecuali diri mereka sendiri

Di belakang empat kemenangan Liga Premier berturut-turut, segalanya tampaknya berbalik Liverpool meskipun tidak terlalu meyakinkan. Dengan hanya empat kemenangan dari 12 pertandingan pertama mereka dan lebih terlihat seperti tim papan tengah daripada penantang empat besar, performa panas membuat mereka mengalahkan Tottenham, Southampton, Vila Aston dan kota Leicester berturut-turut, memberi mereka kesempatan hari Senin — menang atas Brentforddan The Reds hanya akan tertinggal satu poin dari empat besar, sesuatu yang tampaknya sangat tidak mungkin sebelum Piala Dunia.

Kekalahan telak 3-1 di Stadion Komunitas Brentford – kemenangan pertama The Bees atas The Reds sejak 1938 – membuat manajer Liverpool Jurgen Klopp menyalahkan semua orang kecuali diri mereka sendiri.

“Kami jelas tidak senang dengan performanya,” katanya kepada Sky Sports.

“Set piece yang mereka masukkan, mereka benar-benar mencapai batas dengan semua kontak tubuh. Kami melawan balik, tapi itu lebih merupakan permainan yang mereka inginkan daripada permainan yang kami inginkan.”

Masalah dengan kata-katanya adalah bahwa ketiga gol itu adalah kesalahan langsung Liverpool dan narasi bahwa mereka terlalu agresif tidak relevan. Setiap pertandingan berbeda tergantung pada bagaimana pejabat memanggilnya, dan beberapa wasit akan membiarkan Anda bermain. Yang lain, seperti yang kita lihat baru-baru initidak akan.

Tetapi setiap gol Liverpool adalah karena eksekusi mereka yang buruk dan bukan karena banyaknya agresi dari Brentford atau wasit yang menyembunyikan peluitnya. Lihatlah:

Brentford unggul 1-0 atas gol bunuh diri dari Ibrahim Konate 19 menit masuk. Dia berdiri di belakang penandanya daripada di sisi gawangnya, dan bola mengenai bek Prancis dan masuk. Eksekusi yang buruk.

Itu adalah permainan yang buruk dari belakang di menit ke-42 yang langsung menghasilkan turnover setelah Harvey Elliot membiarkan bola lewat. Brentford membuat mereka membayar beberapa saat kemudian berkat sundulan dari Yoan memperingatkan.

Terakhir, pukulan terakhir, via Bryan Mbeumo enam menit dari waktu, datang dari turnover Liverpool lainnya. Naby Keita kehilangan kepemilikannya setelah melakukan terlalu banyak sentuhan, dan Lebah sekali lagi membalas dengan cara yang produktif.

“Gol ketiga adalah pelanggaran yang jelas,” kata Klopp sesudahnya.

Ada sangat sedikit di sana. Yang jelas adalah bahwa Liverpool tidak siap untuk pertandingan ini, untuk fisik yang akan mereka hadapi, dan terlalu sering ceroboh dan kurang kohesi. Sudah beberapa kereta luncur yang kasar sejak Sadio Mane pergi ke Bayern Munich di akhir musim, dan setiap tim akan berjuang sedikit ketika mereka kehilangan pemain terbaik mereka, tetapi Brentford terorganisir secara defensif, mereka tidak membuat kesalahan itu dan mereka membuat Liverpool membayarnya. ada. Rencana permainan Thomas Frank bekerja seperti yang dia inginkan, sementara Klopp memiliki banyak pekerjaan yang harus dilakukan untuk membangun kembali The Reds menjadi tim yang ditakuti selama beberapa musim terakhir.

Liverpool memiliki 73% penguasaan bola namun menghasilkan lebih sedikit tembakan ke gawang (enam) dibandingkan Brentford (tujuh). The Reds menyelesaikan 82% umpan mereka dibandingkan dengan hanya 50% dari tuan rumah. Tetapi Anda dapat menguasai bola dan semua operan yang Anda inginkan, karena jika produk akhir tidak ada di kedua ujung lapangan, Anda akan menemukan diri Anda dalam posisi yang sama, dan itu dengan harapan lolos ke Liga Champions. sangat sedikit margin untuk kesalahan bergerak maju.


Posted By : data keluaran hk