Golf

LIV Golf mengolok-olok dirinya sendiri di depan organisasi kejuaraan besar yang dibutuhkannya untuk bertahan hidup

Dalam esai Jonathan Swift tahun 1729, “A Modest Proposal,” dia menyarankan bahwa — untuk mengatasi kesengsaraan ekonomi saat itu — orang-orang termiskin di Irlandia seharusnya menjual anak-anak mereka kepada orang kaya sebagai makanan. Parodi LIV Golf hingga saat ini membuat sindiran Swift terlihat sangat masuk akal.

LIV Golf diluncurkan pada hari Senin dengan lebih banyak pengumuman pemain (Phil Mickelson) dan dilanjutkan pada hari Selasa sebagai Dustin Johnson mengundurkan diri dari Tur PGA, Talor Gooch mengaku dia tidak cukup pintar untuk memahami sportwashing, dan sirkus umum pecah di panggung terbesar LIV Golf hingga saat ini.

Dan kita bahkan belum sampai pada bagian di mana Mickelson berbicara.

Logo dan nama tim dikeluarkan untuk liga 48-pegolf, dan keduanya terlihat seperti dibuat dalam kontes seni untuk anak-anak peserta liga. Majesticks, 4Aces, Fireballs, dan Iron Heads hanyalah beberapa dari 12 nama klub, dan Anda dapat melihat logo tim di bawah ini. Semua uang dan sebagian besar waktu di dunia, dan inilah yang kita dapatkan.

Sayangnya untuk LIV Golf, ini adalah simbol bagaimana enam bulan terakhir telah dimainkan.

Terlepas dari semua ini, PGA Tour tetap rentan. Pemain telah mengisyaratkan bahwa mereka berniat untuk memainkan kejuaraan utama, dan jika Johnson dan Mickelson membuktikan dalam beberapa bulan ke depan bahwa mereka mampu bersaing untuk sejarah sementara juga memindahkan koma pada kompensasi tahunan mereka, lebih banyak bintang akan menghapus rintangan moral yang telah mereka tetapkan dalam pikiran mereka sendiri (betapapun rendahnya) dan membuat lompatan.

LIV Golf juga memiliki masalah. Yang pertama adalah demografinya lebih banyak softball liga bir daripada liga musim panas Cape Cod. Pada usia 38, Johnson adalah salah satunya termuda bintang. Dan meskipun tentu memiliki aspirasi untuk menarik beberapa amatir top di dunia (seperti yang sudah terjadi dengan pemenang Amatir AS 2021 James Piot), pertanyaannya tetap apakah dapat mengembangkan bintang lokalnya sendiri untuk mengambil alih PGA Tour sebagai liga top dunia.

Mungkin orang-orang yang menjalankan LIV Golf bahkan tidak peduli untuk mengambil alih PGA Tour, tetapi itu tampaknya menjadi lintasan yang diinginkan. Dan bahkan jika Anda mendapatkan lima amatir terbaik setiap tahun, dapatkah pegolf yang sama itu menjadi bintang saat menembakkan 64 detik ke dalam kekosongan di acara yang tidak ditonton siapa pun, atau apakah mereka memerlukan konteks historis dari kumpulan acara PGA Tour (Riviera, Muirfield Village dan TPC Sawgrass) atau kejuaraan besar untuk menjadi bintang Justin Thomas, Collin Morikawa dan Jordan Spieth?

Itu pertanyaan kompleks tanpa jawaban yang benar, tetapi mengarah ke satu-satunya masalah terbesar LIV Golf: Ini membuat dirinya sendiri diolok-olok di hadapan organisasi yang mungkin mengendalikan masa depannya.

Di pulau yang sama di mana, pada hari Selasa, LIV Golf meluncurkan tim dengan nama lucu yang dikapteni oleh orang-orang yang belum pernah dilihat oleh penggemar rata-rata, 50 hari dari sekarang seorang pegolf akan memenangkan kendi berusia 150 tahun sambil melakukan pukulan di lapangan di mana orang-orang telah memukul benda dengan tongkat sejak sebelum Amerika Serikat ada.

Rick Gehman, Kyle Porter, Jonathan Coachman, dan Mark Immelman bereaksi terhadap keputusan USGA untuk mengizinkan pemain Golf LIV berkompetisi di AS Terbuka 2022. Ikuti & dengarkan The First Cut di Apple Podcasts dan Spotify.

Tim-tim konyol itu akan bermain untuk $25 juta akhir minggu ini sambil mandi untuk rencana pariwisata masa depan putra mahkota Arab Saudi, dan enam minggu kemudian, sebuah kota yang dibanjiri salah satu acara besar di kejuaraan golf utama hanya akan memikirkan sejarah.

Bagaimana kedua entitas ini dikategorikan sebagai golf profesional? Apakah golf non-utama pernah merasa sejauh ini dari empat peristiwa yang paling penting?

Jika kejuaraan besar menghasilkan bintang — dan bintang adalah apa yang bergantung pada liga mana pun di luar jurusan — logika yang jelas adalah bahwa kejuaraan besar mengendalikan masa depan musim reguler golf profesional, bisa dikatakan demikian.

Bagaimana itu terjadi? Melalui sesuatu yang disebut Peringkat Golf Dunia Resmi, yang anggota pendirinya termasuk Tur PGA, R&A, USGA, PGA Amerika, Tur Eropa, Federasi Internasional Tur PGA, dan Klub Golf Nasional Augusta.

LIV Golf telah mengajukan permohonan untuk menerima poin OWGR, yang melaluinya para pemainnya dapat mempertahankan status sebagai pegolf top-50 atau top-20 di dunia sehingga mereka dapat terus bermain di jurusan mereka. COO Golf LIV Atul Kholsa ditanya tentang ide ini baru-baru ini, dan dia mengatakan LIV “sedang dalam proses aplikasi untuk memasukkan aplikasi kami.” Apapun maksudnya.

Dia juga menawarkan peringatan yang monumental.

“Tetapi [OWGR] papan tidak terdiri dari individu yang sama yang telah mengancam pemain, benar? Menarik bukan, bagaimana semuanya dikendalikan oleh individu yang sama jika Anda ingin bermain golf di dunia ini? Kita lihat saja bagaimana kelanjutannya.”

Jika orang-orang yang menjalankan OWGR tidak mengakui LIV Golf sebagai tur yang sah — sebuah “jika” yang mengerikan dan membentuk olahraga pada saat ini — maka LIV Golf akan didukung oleh DJ dan Lefty dalam jangka pendek tetapi akan berjuang untuk mempertahankan dirinya dalam jangka panjang setelah para pemain keluar dari permainan di jurusan dan akhirnya pensiun. Itu kecuali model bisnisnya hanya memilih pemain yang telah membuat nama untuk diri mereka sendiri dan mencapai akhir karir mereka. (Yang sangat mungkin!).

Ironisnya, meskipun, dengan memperkenalkan dirinya sebagai tontonan untuk dunia — baik di belakang layar, dan luar biasa, di depan umum — LIV Golf hanya memberdayakan kejuaraan besar untuk menolak masuk ke lanskap golf. Jurusan tampaknya bahkan lebih penting hari ini daripada yang mereka lakukan 3-6 bulan yang lalu. Saat “golf musim reguler” pecah, jurusan tidak pernah merasa lebih monumental. Dan dengan kekuatan yang terkonsolidasi, muncul pengaruh luar biasa yang dapat dimiliki organisasi-organisasi tersebut atas entitas seperti LIV.

USGA pada hari Selasa mengumumkan bahwa setiap pegolf yang telah memenuhi syarat untuk AS Terbuka 2022 akan diizinkan bermain di The Country Club minggu depan karena tidak adil bagi pesaing untuk membuat perubahan pada kriteria yang mereka tetapkan. Namun, USGA mengklarifikasi bahwa keputusannya “tidak boleh ditafsirkan sebagai USGA mendukung entitas pengorganisasian alternatif, atau mendukung tindakan atau komentar pemain individu apa pun.”

PGA Tour tidak kedap air. Sebuah organisasi bisa datang dengan model bisnis yang lebih baik untuk era modern dan merebut apa yang telah dibangun Tour selama 50 tahun terakhir. Tidak ada yang menyangkal itu.

Namun, setelah komentar lucu-jika-mereka-tidak-begitu-sedih CEO LIV Golf Greg Norman baru-baru ini tentang Jamaal Khashoggi, dan perasaan Saturday Night Live untuk semua yang telah dilakukan LIV hingga saat ini, jelas bahwa ini bukan itu liga. Jika organisasi besar dapat memilih (dan tampaknya memang demikian), LIV Golf telah membuat pilihannya menjadi sangat sederhana.

“A Modest Proposal” Swift diposisikan sebagai karya satir yang relevan secara historis yang “telah melambangkan proposisi apa pun untuk memecahkan masalah dengan penyembuhan yang efektif tetapi keterlaluan.”

LIV Golf tidak akan diperkenalkan selama 290 tahun lagi setelah Swift menulis esainya, tapi saya tidak yakin itu pernah dijelaskan lebih akurat atau tepat.


Posted By : data hk hari ini 2021