Kualifikasi Piala Dunia, apa yang terjadi dengan Italia: Bagaimana juara Euro musim panas lalu gagal memenangkan grup mereka?
Soccer

Kualifikasi Piala Dunia, apa yang terjadi dengan Italia: Bagaimana juara Euro musim panas lalu gagal memenangkan grup mereka?

Hasil imbang 0-0 Italia di Irlandia Utara ditambah dengan kemenangan 4-0 Swiss atas Bulgaria pada hari Senin berarti bahwa Grup C Eropa selesai dengan Swiss di puncak dengan dua poin memberi mereka tempat di Piala Dunia FIFA 2022 di Qatar, sementara Italia tertinggal di babak playoff.

Azzurri, kurang dari enam bulan dari kesuksesan mereka di Kejuaraan Eropa UEFA 2020, mendapati diri mereka harus mencapai Qatar dengan cara yang sulit. Ini meskipun telah memulai kampanye mereka dengan cara yang kuat sebelum goyangan pasca-Euro dan kampanye Liga Bangsa-Bangsa UEFA yang merusak menghentikan kemajuan mereka.

Pasukan Roberto Mancini akan tetap menjadi salah satu favorit untuk maju bersama Portugal, Swedia, dan Skotlandia, tetapi ada banyak pemain pengganti lainnya yang bisa membuat Italia kesulitan. Sistem playoff baru yang memasukkan tiga grup yang terdiri dari empat tim, dengan masing-masing grup memainkan semifinal satu leg, diikuti oleh final, berarti Italia memiliki banyak peluang untuk lolos, bahkan jika mereka masih diunggulkan untuk lolos ke Qatar. Hanya Portugal, Skotlandia dan Rusia yang dipastikan akan diunggulkan bersama mereka, yang berarti masih banyak tim berbahaya yang mungkin harus dilalui Italia.

“Saya kecewa,” kata pria berusia 56 tahun di Windsor Park. “Kami membuat hidup menjadi rumit untuk diri kami sendiri dan kualifikasi seharusnya sudah disegel setidaknya dua pertandingan lalu. Kami memiliki peluang dan tidak memanfaatkannya.

“Sekarang, kami harus tetap berdiri di tanah karena masih ada kemungkinan lolos ke Piala Dunia.”

Bagaimana Grup C dihidupkan

Tiga pertandingan di, Italia membual rekor 100% dengan enam gol dicetak, tidak kebobolan, dan tampaknya meluncur menuju posisi teratas. Kemudian mereka dikutuk oleh kesuksesan Euro.

Setelah kemenangan mereka di London, poin segera dijatuhkan melawan Bulgaria dan Swiss sebelum tanah lebih lanjut digerogoti oleh tim Swiss Murat Yakin sementara Italia finis ketiga di Liga Bangsa-Bangsa.

Swiss sekali lagi memegang teguh melawan Azzurri untuk hasil imbang lainnya dan ditambah dengan kemenangan meyakinkan atas Irlandia Utara dan Lithuania, Nati telah menutup celah cukup untuk bertukar tempat pada hari terakhir saat mereka mengalahkan Bulgaria sementara tim Mancini bekerja keras di Belfast.

Mabuk besar Euro

Melihat hasil pasca-Euro, tim Italia ini jelas menderita mabuk setelah kesuksesan mereka dengan delapan poin turun sejak hari yang tak terlupakan di Stadion Wembley dengan empat di antaranya datang melawan Swiss dengan dua penalti Jorginho yang gagal untuk boot.

Namun, empat kekalahan melawan Bulgaria dan Irlandia Utara – terutama yang pertama di kandang sendiri – telah terbukti paling mahal dengan kekalahan Bulgaria itu pada pertandingan pertama setelah kemenangan musim panas mereka dan selisih dua poin.

“Saya terus percaya bahwa kami adalah tim yang hebat,” tambah Mancini di Belfast. “Ini adalah momen yang sulit – kami membuang kualifikasi yang kami miliki di tangan kami. Kami harus menemukan kembali ketenangan kami untuk bulan Maret dan terus bermain.

“Saya yakin kami akan pergi ke Piala Dunia. Kami memiliki dua pertandingan untuk dimainkan dan pasti akan melakukannya dengan benar. Tidak ada gunanya mencari alasan sekarang mengapa kami berada dalam situasi ini. Yang bisa kami lakukan adalah mempersiapkan diri untuk Maret. “

Lari tak terkalahkan rusak

Yang sama pentingnya adalah kekalahan dari Spanyol selama empat final Liga Bangsa-Bangsa yang melihat 37 pertandingan tak terkalahkan beruntun Italia berakhir sebelum pemulihan dengan kemenangan atas Belgia untuk finis ketiga.

Rekor itu berakhir dan kesenjangan di Grup C yang hampir menyamakan kedudukan dengan Swiss membuat dua kualifikasi terakhir ini menjadi sangat penting.

Cedera juga berkontribusi dan hilangnya Ciro Immobile sebelum waktunya, yang, meskipun gagal tampil cemerlang di Euro 2020 dan mencetak tidak lebih dari dua kali di kualifikasi ini, tetap sangat penting bagi rencana Mancini, tidak ideal.

Pemain Lazio itu absen dari kedua pertandingan karena masalah otot soleus, sementara pemain tengah Paris Saint-Germain yang cedera, Marco Verratti, juga absen. Sisi Italia yang dihasilkan tidak cukup dinamis. Meskipun mati-matian mengejar kemenangan pada hari Senin di Irlandia Utara tim berhasil hanya 12 tembakan dan 0,92 gol yang diharapkan.

Apa selanjutnya?

Italia kemungkinan masih akan lolos ke Qatar melalui babak playoff, tetapi mereka sekarang menghadapi risiko serius kehilangan Piala Dunia kedua berturut-turut, mereka sekarang harus melalui penderitaan itu sekali lagi yang tidak diragukan lagi akan membawa kembali hantu tahun 2018 ketika Swedia maju 1-0 atas biaya mereka.

Keadaan itulah yang membuka jalan bagi Mancini untuk masuk dan mengubah nasib Azzurri, tetapi ada sedikit perdebatan bahwa ini adalah tim Italia yang lebih kuat daripada yang dipermalukan di bawah Gian Piero Ventura.

Pengundian akan dilakukan akhir bulan ini dan mengharapkan Italia, siapa pun yang mereka dapatkan, akan melihat lawan mereka sebagai lawan yang dapat dikalahkan dalam dua leg.


Posted By : data keluaran hk