Kejuaraan NCAA: Adama Sanogo bergabung di antara legenda UConn setelah mendapatkan penghargaan Pemain Terbaik

Kejuaraan NCAA: Adama Sanogo bergabung di antara legenda UConn setelah mendapatkan penghargaan Pemain Terbaik

HOUSTON — Saat bel terakhir berbunyi pada gelar nasional kelima UConn Senin malam, center Huskies Adama Sanogo meraih bola basket, melihat ke atas dan berteriak merayakannya. Itu adalah puncak dari rangkaian dominan melalui Turnamen NCAA, diakhiri dengan 17 poin Sanogo dan 10 rebound dalam kemenangan 76-59 atas San Diego State di Stadion NRG.

Dan bahkan saat waktu mencapai nol, Sanogo tetap mengejar bola basket.

Berbicara secara statistik, 19,7 poin dan 10 rebound per game yang dia rata-rata selama menjalankan Turnamen NCAA enam pertandingan tanpa cela dari Huskies menjelaskan mengapa dia dinobatkan sebagai Pemain Paling Berprestasi di Final Four. Namun, lebih dari sekadar angka, intensitas dan semangat Sanogo yang membuatnya menjadi fondasi dibangunnya juara nasional 2023.

“Segalanya mungkin,” serunya dari panggung utama arena saat Huskies menerima trofi juara.

Lihat saja kisah Sanogo sebagai bukti. Seorang pemain yang dibesarkan di Mali dan tidak mulai bermain bola basket sampai usia 12 tahun sekarang memiliki pengetahuan yang sama dengan pemain UConn seperti Shabazz Napier, Kemba Walker, Emeka Okafor dan Richard Hamilton.

“Dia adalah binatang buas di luar sana,” kata legenda UConn dan bintang lama NBA Rudy Gay saat dia merayakannya dari ruang ganti UConn. “Ini sama bagusnya dengan siapa pun yang kuingat.”

Napier mencetak rata-rata 21,2 poin pada 46,5% tembakan 3 poin selama turnamen NCAA 2014 UConn berlangsung. Walker rata-rata mencetak 23,5 poin dan 5,7 assist dalam Big Dance untuk tim gelar 2011. Hamilton rata-rata mencetak 24,2 poin saat Husky memenangkan gelar pertama mereka pada 1999. Tapi ketiganya adalah pemain perimeter.

Satu-satunya orang besar UConn yang mendapatkan penghargaan MOP dari Final Four sebelum Sanogo adalah Emeka Okafor, yang rata-rata mencetak 13,5 poin, 11,3 rebound, dan 2,2 blok selama menjalankan Turnamen NCAA tim 2004.

Laju Turnamen NCAA Sanogo yang produktif dibuat semakin mengesankan dengan fakta bahwa dia memang demikian mengamati Ramadhan selama dua minggu terakhir, artinya dia tidak bisa makan atau minum dari matahari terbit sampai matahari terbenam. Dia tampak kuat seperti biasa selama Final Four, bagaimanapun, pertama dengan membantu Huskies balapan melewati Miami pada Sabtu malam dan kemudian dengan meraih cengkeraman pada tahap akhir permainan Senin malam.

“Saya hanya berpikir dia adalah kekuatan yang tidak dapat dihadapi oleh siapa pun,” kata legenda UConn lainnya, Ray Allen, di ruang ganti pemenang. “Permainan telah banyak berubah. Ada begitu banyak penembak dan tembakan 3 poin dalam permainan, menurut saya salah. Saya pikir apa yang dilakukan orang-orang ini adalah mereka memiliki keseimbangan yang sempurna‚Ķ tidak ada yang bisa menjaganya, dan dia sangat baik. Keranjang.”

Penampilan hari Senin menandai double-double keempat Sanogo di Big Dance, tetapi itu melawan kompetisi terberatnya. Lapangan depan tangguh San Diego State menghadirkan tantangan yang tidak seperti apa pun yang pernah dilihat Sanogo di turnamen. Di menit-menit awal, Sanogo memantapkan dirinya melawan pertahanan mengancam SDSU dengan menyerang pusat Aztec Nathan Mensah tanpa banyak kesulitan.

Kemudian, layup Sanogo dengan sisa waktu 7:12 menghentikan laju San Diego State 9-0 dan membuat Huskies kembali unggul 58-50 setelah momentum mulai bergeser untuk menguntungkan suku Aztec.

“Dia baru saja mengokohkan dirinya sebagai salah satu yang terbaik untuk keluar dari UConn,” kata penjaga Huskies, Joey Calcaterra. “Dia sudah menjadi salah satu yang terhebat. Anda menambahkan kejuaraan nasional ke dalamnya, dia secara otomatis ada dalam percakapan.”

Bahkan di tengah kegembiraan ruang ganti UConn Senin malam, tidak butuh waktu lama untuk percakapan beralih ke apa yang selanjutnya. Sanogo memiliki dua musim remanking kelayakan, tetapi pelatih kepala UConn Dan Hurley secara terbuka mengakui hari Minggu bahwa Sanogo adalah “pemain NBA” yang “akan bermain di liga untuk waktu yang lama.”

Pertanyaan besarnya sekarang adalah kapan karir profesional itu akan dimulai.

“Saya akan berbicara dengan pelatih saya dan keluarga saya, dan saya akan pergi dari sana,” kata Sanogo sambil duduk di lokernya dengan sepotong jaring.

Jika dia memutuskan untuk kembali, itu secara otomatis akan membedakannya dari empat lari legendaris Pemain Paling Berprestasi dari tim juara UConn sebelumnya. Napier, Walker, Okafor dan Hamilton semuanya pergi ke NBA Draft setelah memenangkan gelar mereka.

Terlepas dari apakah Sanogo bergabung dengan mereka atau memutuskan untuk menjalankannya kembali dengan Huskies pada 2023-24, kinerja yang dia tampilkan selama Turnamen NCAA 2023 mengukuhkan tempatnya sebagai sosok heroik dalam program yang sekarang, tidak dapat disangkal, menjadi biru bola basket perguruan tinggi. darah.

“Sesuatu yang sangat istimewa tentang anak itu,” kata Alex Karaban, mahasiswa baru baju merah. “Saya mencintainya sampai mati, dan dia mencintai semua orang di ruangan ini sampai mati. Dia hanya panutan yang sempurna bagi saya. Saya sangat bangga telah menghabiskan 39 pertandingan ini di sampingnya, dan saya tidak ingin memikirkannya.” memiliki pusat lain sekarang.

“Saya berharap dia kembali, dan jika dia kembali, saya benar-benar ingin mengulanginya.”

Perlengkapan Kejuaraan UConn 2023 sekarang tersedia

Connecticut Huskies telah memenangkan kejuaraan nasional bola basket putra kelima mereka dan yang pertama sejak 2014. Rayakan kemenangan bersejarah ini di akhir turnamen liar dengan Perlengkapan Kejuaraan UConn. Dapatkan kemeja, topi, dan lainnya di sini sekarang.

Kami dapat menerima komisi untuk pembelian yang dilakukan melalui tautan ini.


Posted By : keluaran hk hari ini 2021