Jonas Valanciunas melakukan peniruan Steph Curry terbaiknya dalam kemenangan Pelicans atas Clippers
General Headlines

Jonas Valanciunas melakukan peniruan Steph Curry terbaiknya dalam kemenangan Pelicans atas Clippers

Jonas Valanciunas telah mengubah dirinya menjadi pemain ofensif yang cukup besar selama beberapa musim terakhir, dan kemampuannya di ujung lantai itu adalah salah satu alasan utama mengapa New Orleans Pelicans menukarkannya musim panas ini. Tetapi bahkan mereka tidak bisa mengharapkan malam seperti yang dia alami pada hari Senin, ketika dia melakukan peniruan Steph Curry terbaiknya dalam kemenangan 123-104 atas Clippers.

Valanciunas membuat lemparan tiga angka untuk poin pertama Pelicans di pertandingan itu dan tidak pernah menoleh ke belakang. Dia menyelesaikan kariernya dengan 39 poin, 15 rebound, dan tiga assist. Tujuh lemparan tiga angkanya, yang semuanya terjadi di babak pertama, juga merupakan pencapaian tertinggi dalam kariernya.

Dalam prosesnya, ia menjadi pemain pertama sejak Trevor Ariza pada 2014 yang mencetak setidaknya 7 dari 7 dari jarak tiga poin dalam satu babak. Selanjutnya, ia bergabung dengan Curry sebagai satu-satunya pemain di liga yang mengumpulkan 35 poin, 10 rebound, dan tujuh 3s dalam satu pertandingan musim ini. Jika Anda ingin memperluas penanda statistik itu lebih jauh, dia hanya pemain keempat dalam sejarah NBA dengan setidaknya 35 poin, 15 rebound, dan tujuh 3s.

Tapi bagaimanapun Anda melihatnya, ini adalah penampilan yang menakjubkan dari Valanciunas. Para penyiar The Pelicans terkikik dengan membuat keempatnya, dan dengan yang keenam – yang bergetar di sekitar tepi dan entah bagaimana turun – rekan satu timnya melompat-lompat di bangku dengan hiruk-pikuk.

Berkat start panas Valanciunas, Pelicans unggul 15 poin setelah kuarter pertama dan mampu meluncur dari sana. Satu-satunya upaya 3 poinnya di babak kedua terjadi di awal kuarter keempat dan membuat rekan satu timnya naik dari bangku cadangan. Sayangnya yang satu itu meleset begitu parah hingga tidak mengenai pelek.

Jangan khawatir, karena Valanciunas menutup pertunjukan dengan pukulan keras yang membuat penyiar Pels berteriak “dance on ‘em, Jonas!”

“Orang-orang memanggilnya ‘Dirk’ Valanciunas,” Pelatih Pelicans Willie Green mengatakan. “Tapi kami ingin dia menembak. Kami ingin dia menembak bola ketika dia terbuka. Dia masih ingin pergi ke pos, yang saya suka tentang dia. Dia seorang pria fisik, tetapi hanya menjelaskan kepadanya bagaimana itu akan membuka serangan kami dengan kemampuannya untuk menembak bola dengan cara yang dia bisa, dan itu luar biasa malam ini.”

Mengharapkan Valanciunas untuk memiliki malam seperti ini secara teratur jelas tidak realistis, tetapi jika dia bisa menjadi ancaman yang sah dari jarak 3 poin yang akan membuat keajaiban bagi Pelikan, terutama setelah Zion Williamson kembali. Bintang muda Pelikan adalah kekuatan interior yang dominan, dan hidupnya akan jauh lebih mudah jika Valanciunas dapat melangkah keluar dan membersihkan jalur untuk drive dinamisnya ke keranjang.


Posted By : angka keluar hongkong