NBA

Jimmy Butler mendapatkan hak untuk pergi untuk KO 3-pointer di Heat-Celtics Game 7; inilah tiga alasan mengapa

Jika Anda keluar dari Game 7 saat Boston Celtics unggul 13 dengan tiga setengah menit tersisa, Anda melakukan kesalahan. Heat menyerbu kembali dengan laju 11-0 dan benar-benar menguasai bola, tertinggal dua, dengan waktu tembakan dimatikan.

Bahkan lebih baik, bola berada di tangan Jimmy Butler, yang sekali lagi menjadi fenomenal di Game 7 setelah 47 di Game 6. Butler mengamankan rebound dari kesalahan dan dorongan Marcus Smart, dan dalam kemacetan cross-matching dari semi transisi dia memiliki Al Horford di depannya dengan lantai terbentang sempurna dan tidak ada bantuan di tepi — situasi yang tampaknya ideal untuk menundukkan kepalanya dan mendorong untuk melakukan layup, salah satu penyelesaian cat berputarnya atau pelanggaran.

Tapi Butler tidak melakukan itu. Sebagai gantinya, tertinggal dua, ia mencoba untuk memberikan pukulan knockout, menarik untuk lemparan tiga angka yang berpotensi memenangkan pertandingan dengan hanya di bawah 17 detik untuk dimainkan.

Apakah tembakan itu masuk, Butler, tergantung pada apa yang mungkin dilakukan Celtics di ujung yang lain dengan masih banyak waktu, sejalan untuk mengukir warisannya sebagai salah satu pemain kopling paling banyak dalam sejarah postseason. Tapi itu tidak masuk, dan sekarang kritik datang. Apakah itu benar-benar tembakan yang tepat untuk diambil dalam situasi itu?

Dalam ruang hampa, tidak, itu mungkin bukan keputusan terbaik. Butler bukan penembak 3 poin yang baik, dan dia adalah binatang buas yang pergi ke tepi dan menyelesaikan atau menggambar pelanggaran. Sekali lagi, lihat ruang yang harus dia operasikan dengan penuh semangat melawan pria besar yang mundur.

Gambar Getty

Tidak ada satu kaki pertahanan pun di cat di belakang Horford. Melanjutkan menuruni bukit mungkin akan menjadi permainan yang lebih baik. Tidak ada keraguan statistik akan menyarankan sebanyak itu. Karena itu, pertimbangkan tiga hal ini karena berkaitan dengan keputusan Butler dan proses pemikiran sepersekian detiknya.

1. Horford tidak bungkuk

Sebelumnya di kuarter keempat, Butler telah memanfaatkan peluang pelanggaran awal yang serupa untuk menyerang pelek melalui jalur terbuka, dan ketika dia menyelesaikan ember, Horford melawannya dengan sangat kuat sehingga pemeriksaan lebih dekat mengungkapkan Butler harus membersihkan dengan lengannya yang lepas. , untuk apa yang seharusnya disebut pelanggaran ofensif, bahkan untuk melepaskan tembakan.

Benar, Horford bukanlah orang yang harus tetap berada di depan Butler dalam permainan ini, karena dia berada di permainan yang dimaksud, tetapi Horford lebih dari mampu menggerakkan kakinya di perimeter, dan kemungkinan besar, jika dia tetap tinggal. cukup dekat dengan di mana dia bisa bertarung di rim, ofisial akan memberinya banyak kelonggaran untuk bertahan secara agresif pada saat itu di Game 7. Apakah semua ini ada dalam pikiran Butler saat kepemilikan terakhir dimainkan? Aku tidak tahu. Tapi itu bisa saja.

headshot-gambar

2. Butler harus kelelahan

Butler bermain selama 48 menit di Game 7 setelah dia mencetak 47 poin dalam kemenangan do-or-die di Boston dua hari sebelumnya. Melewati Horford dan menyelesaikan apa yang pasti akan menjadi banyak kontak mungkin membutuhkan lebih banyak bensin daripada yang dirasakan Butler di tangkinya.

Ini penting, juga, ketika Anda mempertimbangkan bahwa bahkan Butler mampu menyelesaikan, atau menggambar pelanggaran dan membuat dua lemparan bebas, itu hanya akan mengikat skor. Jika Miami kemudian bisa menghentikan penguasaan bola berikutnya, Butler harus bermain, setidaknya, lima menit lagi dalam perpanjangan waktu.

Itu akan dilakukan selama 53 menit pada lutut Butler yang sudah gelandangan, dan Heat tidak punya tempat lain untuk menyerang. Bisakah dia benar-benar memanggil jus yang cukup untuk membawa beban melalui lembur juga? Melalui lensa itu, mengakhiri permainan dengan satu tembakan tentu saja memiliki daya tarik yang dapat dimengerti.

3. Butler melakukan tembakan yang sama di babak pertama

Bahkan jika tidak ada yang saya sarankan di atas terlintas dalam pikiran Butler saat dia menggiring bola ke lapangan, dan pada akhirnya dia hanya merasa senang dengan pull-up 3 di depannya, ada alasan dia merasa senang tentang itu. Dia telah membuat tembakan yang sama persis di babak pertama.

Memang, Butler bukan penembak 3 poin yang hebat. Tapi dia memasuki Game 7 dengan memukul 34 persen dari dalam selama postseason, dan dia baru saja mendapatkan 4 untuk 8 dari 3 dalam kemenangan Game 6 Miami.

Semua ini untuk mengatakan, Butler, meskipun hanya mencetak empat poin pada tembakan 2-dari-6 di kuarter keempat pada hari Minggu, mendapatkan hak untuk menarik tembakan itu dengan kesempatan untuk mengirim Heat ke Final. Dia memiliki 35 poin pada hari Minggu. Itu menghasilkan 82 poin selama dua pertandingan terakhir seri ini. Di setiap belokan, Butler menolak untuk membiarkan Heat berguling. Dia telah menjadi pemain terbaik postseason ini. Di tim mana pun. Saya bahkan tidak berpikir itu bisa diperdebatkan. Dia merasa baik tentang tembakan itu, itu terlihat bersih, dan dia punya nyali untuk mengambilnya. Anda hidup dengan pemain terbaik Anda membuat keputusan itu setiap saat, bahkan jika melihat ke belakang selalu 20-20.


Posted By : togel hari ini hongkong yang keluar 2021