NBA

Jimmy Butler dari Heat memuji Joel Embiid, mengecam 76ers setelah menyingkirkan mantan tim: ‘Tobias Harris mengalahkan saya?’

Setelah Miami Heat-nya membuang Philadelphia 76ers pada hari Kamis, Jimmy Butler mengatakan dia masih berharap dia adalah rekan satu tim dengan Joel Embiid. Dalam wawancara langsung Butler, Jorge Sedano dari ESPN menanyakan apa yang dia katakan kepada Embiid setelah bel berbunyi.

“Bahwa aku mencintainya,” kata Butler. “Saya bangga padanya. Ya, ya, ya, saya masih berharap saya berada di timnya. Saya sangat mencintai Miami Heat, kawan. Saya senang saya ada di sini. Tapi saya sangat menghormatinya. dan cinta untuk Joel Embiid.”

Dalam konferensi persnya setelah kalah 99-90 di Game 6, Embiid menjelaskan bahwa perasaan itu saling menguntungkan.

“Jelas itu laki-laki saya, itu saudara laki-laki saya,” kata Embiid. “Maksud saya, ini sulit. Tapi saya sangat bangga padanya. Dia bermain di level yang tidak nyata sekarang. Dia adalah sesuatu yang lain sekarang. Dan saya bangga padanya karena berada di level ini dan membawa mereka dan apa yang dia lakukan. mampu melakukannya.”

Embiid memuji Heat, staf pelatih dan front office mereka, lalu melanjutkan tentang Butler: “Saya senang untuknya. Saya tidak akan duduk di sini dan mengatakan saya tidak berharap dia adalah rekan setim saya. Saya masih tidak’ tidak tahu bagaimana kita melepaskannya. Tapi saya berharap saya masih bisa pergi berperang dengannya. Tapi begitulah adanya. Hanya harus terus membangun dan terus berusaha untuk mencapai tujuan itu.”

Sementara Butler memuji Embiid, dia menyampaikan beberapa keluhan tentang mantan timnya. Pada hari Kamis, setelah keluar dari lapangan di Wells Fargo Center, Butler ingin mengingatkan 76ers tentang keputusan personel mereka dari tahun 2019. Video merekam Butler yang berteriak “Tobias Harris atasku?” saat dia memasuki ruang ganti Heat.

Butler dan Embiid adalah rekan satu tim selama kurang dari satu musim penuh, dan tidak ada iterasi Sixers sejak saat itu yang lebih baik. Pada 12 Mei 2019, tepat tiga tahun sebelum Heat menyingkirkan mereka di Game 6 putaran kedua, mereka kalah di Game 7 di Toronto pada pemukul buzzer empat bouncing legendaris Kawhi Leonard.

Lima pemain dengan kekuatan penuh tim itu — Ben Simmons, JJ Redick, Butler, Harris dan Embiid — bermain hanya 161 menit dalam 10 pertandingan musim reguler, tetapi benar-benar dominan: 121,9 poin per 100 penguasaan bola saat menyerang, 102,5 per 100 pada pertahanan. Itu memiliki perbedaan poin yang lebih baik dalam 173 menit playoff, tapi hanya itu. Pada offseason 2019, Butler pergi ke Miami dengan kontrak dan Sixers mengontrak Al Horford dengan agen bebas.

Butler dan Embiid sangat mirip dengan pencuri selama waktu kebersamaan mereka yang singkat, dan tim mereka benar-benar sedekat mungkin untuk mengalahkan sang juara. Dalam 204 menit mereka berbagi lapangan dalam seri tujuh pertandingan itu, Sixers mengungguli Raptors dengan 76 poin, atau 18,3 per 100 penguasaan bola.

Jadi mengapa Butler akhirnya pergi? Dalam cerita tahun 2020 untuk Bleacher Report, Yaron Weitzman melaporkan bahwa Philadelphia khawatir tentang Butler yang terus berbenturan dengan pelatih saat itu Brett Brown dan kehadirannya memperumit masalah Simmons — dalam serial Toronto, Butler menjadi playmaker utama Sixers, menurunkan Simmons. untuk peran, off-bola terbatas di setengah lapangan. Philadelphia dilaporkan tertarik dengan Horford karena dia bisa dipercaya membela Giannis Antetokounmpo dan mulai di tengah setiap kali Embiid melewatkan pertandingan.

Di Game 6 melawan Raptors, Butler mencetak 25 poin, enam rebound dan delapan assist, sementara Simmons mencetak 21 poin, delapan rebound, dan enam assist. Sixers memenangkan permainan, dan itu dengan mudah adalah permainan terbaik Simmons dari seri ini. Setelah itu, Zach Lowe dari ESPN bertanya kepada Simmons tentang menghabiskan lebih banyak waktu tanpa bola, di tempat dunker.

“Ini bukan tentang berada di dunker, karena [my role] jelas bukan itu,” kata Simmons kepada Lowe. “Saya lebih berharga dari itu.” Simmons menambahkan bahwa dia telah bermain di sana sebelumnya dan “hanya membuat lebih banyak permainan dari sana malam ini.”

Menulis untuk Fox Sports musim panas lalu, Weitzman melaporkan bahwa Simmons frustrasi ketika Butler pada dasarnya menjadi point guard, dan manajemen khawatir bahwa Simmons tidak akan menanganinya dengan baik jika ini terus berlanjut, yang berperan di Philadelphia memutuskan untuk tidak bertahan di Bisnis pelayan. Pada akhir September, setelah seseorang “dengan pengetahuan tentang pandangan Simmons” mengatakan kepada Sam Amick dari The Athletic bahwa Simmons yakin kemitraannya dengan Embiid telah “berjalan dengan sendirinya,” Embiid mendukung laporan sebelumnya tentang keluarnya Butler, menambahkan bahwa dia tidak setuju dengan pihak depan. keputusan kantor pada saat itu — dan masih berlaku.

“Agak mengejutkan melihat apa yang dikatakan,” kata Embiid. “Bahkan kembali ke alasan kami merekrut Al. Kami menyingkirkan Jimmy, yang menurut saya masih merupakan kesalahan, tapi dia membutuhkan bola di tangannya dan itulah keputusan yang mereka buat.”

Pada musim panas yang sama saat Philadelphia kehilangan Butler dan Redick, ia menandatangani kembali Harris dengan kontrak lima tahun senilai $180 juta.

Ada daftar yang sangat panjang tentang bagaimana-jika tentang Sixers yang mencakup enam tahun sejak Embiid melakukan debut NBA-nya. Bahkan jika mereka tidak mengirim Simmons ke Brooklyn untuk James Harden setelah permintaan perdagangan, dan bahkan jika mereka tidak kalah dari tim Butler di babak playoff beberapa bulan kemudian, sekali lagi gagal di final konferensi, “Bagaimana jika mereka telah menjaga Butler?” harus berada di dekat puncak.

Terlepas dari semua apa yang ada di sana untuk dilihat kembali oleh para penggemar dan pemain Sixers, Daryl Morey fokus pada masa depan waralaba ini dan percaya bahwa pasangan baru Embiid, James Harden, akan ada untuk jangka panjang.

“Itulah rencananya untuk mendapatkannya kembali,” kata Morey. “Itu sudah rencananya sejak perdagangan. Jelas, kita harus bekerja dengan perwakilannya dan itu akan menjadi urusan kita untuk mencari tahu cara kerjanya.”

Sementara masa depan tidak dapat diprediksi, Morey berpendapat bahwa 76ers dapat menjadi tim yang lebih berbahaya musim depan setelah Harden memiliki offseason penuh untuk bekerja dengan bintang-bintang Philadelphia lainnya.

“Dia pemain yang sangat berbakat seperti Joel (Embiid), seperti Tobias (Harris), dan saya senang Doc (Rivers) dan stafnya menjalani seluruh musim, bekerja dengan para pemain, dan menghasilkan yang terbaik. rencana untuk daftar yang akan kami miliki yang kami tidak tahu persis karena kami baru saja menyebutkan bangku dan bagaimana tampilannya,” kata Morey. “Pemain mana dalam daftar yang akan kami rasakan sebagai inti untuk maju dan mana yang mungkin bisa kami dapatkan akuisisi yang mungkin membantu. Setelah kami memilikinya, saya senang dengan apa yang dilakukan staf pelatih. dapat muncul dengan itu versus, jelas, karena keadaan kita, Anda tahu, memiliki semuanya datang bersama-sama pada bulan Februari, membuat sangat sulit untuk mencoba dan mencari cara untuk membuka semua keterampilan yang berbeda dari para pemain dan bagaimana mereka dapat bekerja sama .”

Terserah Marey untuk mencari tahu bagaimana mengubah bagaimana-jika itu menjadi alasan mengapa Sixers dapat bersaing, dan pada akhirnya, memenangkan kejuaraan NBA dengan Joel Embiid sebagai pusatnya.


Posted By : togel hari ini hongkong yang keluar 2021