Jeff Brohm dari Purdue menceritakan ‘panggilan sulit’ untuk menolak Louisville tetapi tetap membuka pintu untuk kembali
Flipboard

Jeff Brohm dari Purdue menceritakan ‘panggilan sulit’ untuk menolak Louisville tetapi tetap membuka pintu untuk kembali

Jeff Brohm dari Purdue menceritakan ‘panggilan sulit’ untuk menolak Louisville tetapi tetap membuka pintu untuk kembali
Gambar Getty

Pelatih Purdue Jeff Brohm membuat salah satu keputusan paling mengejutkan dari musim konyol kepelatihan 2018-19 ketika ia menolak untuk kembali ke almamaternya, Louisville. Brohm tidak hanya dianggap sebagai pelatih yang sedang naik daun — sahamnya meningkat tajam menyusul kekecewaan atas No. 2 Ohio State dan kemudian-No. 19 Iowa — tetapi nama keluarganya (dan masih) hampir identik dengan kota. Setelah tumbuh besar di Louisville, ia membintangi sebagai quarterback untuk The Cardinals dari 1989-93 dan kembali sebagai asisten pelatih setelah karir profesionalnya berakhir.

Namun, pada akhirnya, Brohm tetap menjadi pelatih di Purdue. Berbicara di acara asosiasi alumni sekolah menengah di Louisville pada hari Rabu, Brohm membahas secara mendalam tentang keputusannya untuk tinggal di Purdue daripada kembali ke “rumah.”

“Anda tahu apa … setelah berada di Purdue dua tahun ketika dibuka, itu adalah panggilan yang sulit,” katanya, per WDRB-TV di Louisville. “Sejujurnya, melalui sekolah saya dan bagaimana saya dibesarkan, saya percaya setidaknya mencoba melakukan hal yang benar dan memiliki moral dan nilai-nilai. Terlalu dini untuk pergi. Itu tidak benar.”

Dia melanjutkan untuk menguraikan betapa pentingnya memelihara hubungan di Purdue dalam proses pengambilan keputusannya. “Anda membangun hubungan. Orang-orang memperlakukan Anda dengan benar. Orang-orang di sana memperlakukan saya dengan baik. Anda berbicara dengan orang-orang yang direkrut dan mereka menanyakan banyak hal kepada saya. Banyak hal yang masuk ke dalamnya,” katanya.

Louisville kemudian merekrut Scott Satterfield, yang mencatatkan skor 8-5 dan dinobatkan sebagai Pelatih Terbaik ACC pada tahun 2019. Namun, musim di bawah .500 selama dua tahun terakhir dan pacarannya dengan program lain belum sepenuhnya membuat Satterfield disayangi. Kardinal setia.

Bisakah pola pikir Brohm berubah? Dia tidak serta merta menutup pintu saat kembali ke Louisville jika pekerjaan itu dibuka di suatu saat nanti. “Jelas, sekarang kita berada di Tahun 6. Saya suka kota ini, daerah ini. Saya alumnus Louisville. Jadi apa pun bisa terjadi di masa depan,” katanya.

Brohm adalah 28-29 dalam lima musim sebagai pelatih kepala Boilermakers. Mereka menang 9-4 dan memenangkan Music City Bowl tahun lalu dan secara konsisten mengancam tim papan atas selama masa jabatannya.


Posted By : keluaran hk 2021