Final Four 2022: Seberapa besar peran pria besar untuk Duke, North Carolina, Villanova, dan Kansas
General Headlines

Final Four 2022: Seberapa besar peran pria besar untuk Duke, North Carolina, Villanova, dan Kansas

Pepatah lama di bola basket perguruan tinggi adalah bahwa permainan penjaga yang hebat menang di Turnamen NCAA, dan itu pasti terjadi belakangan ini. Masing-masing dari tujuh penghargaan Final Four Most Outstanding Player terakhir diberikan kepada guard. Pepatah itu juga berlaku tahun ini, dengan Jeremy Roach dari Duke, Caleb Love dari North Carolina, Collin Gillespie dari Villanova dan Remy Martin dari Kansas semuanya memainkan peran penting untuk tim masing-masing.

Tapi sebagian besar kesuksesan tim Final Four adalah frontcourt juga. Setiap tim menggunakan orang-orang besar dengan cara yang berbeda, menyiapkan sepasang pertandingan Final Four yang menarik.

Pada 23 Januari 2021, Mark Williams mendaftarkan satu-satunya DNP dari karir kuliahnya, tidak melihat bahkan sedetik pun kalah dari Louisville. Itu adalah kekalahan ketiga Blue Devils secara berturut-turut, dan Williams hanya mencatatkan waktu empat menit dalam tiga pertandingan tersebut.

Kurang dari dua bulan kemudian, Duke menghadapi Louisville lagi, kali ini di Turnamen ACC. Williams dominan: 23 poin, 19 rebound (tujuh ofensif), satu blok, dan satu steal dalam kemenangan Duke. Musim Duke berakhir tiba-tiba kurang dari 24 jam kemudian setelah tes positif COVID-19 dalam program, tetapi Williams secara resmi tiba. Ternyata itu baru permulaan.

Tahun ini, Williams memenangkan ACC Defensive Player of the Year, dan dia adalah finalis untuk Pemain Defensif Pria Naismith Trophy of the Year. Dia kesembilan di negara dalam blok per game, dan dia menahan lawan untuk menembak 32% ketika mereka memposting melawan dia, persentase terendah ketiga dari bek mana pun di Divisi I. Dia melakukan ini semua sambil melakukan pelanggaran pada tingkat yang lebih rendah daripada tahun lalu juga.

“Dia benar-benar meningkatkan gerakan lateralnya – kemampuannya untuk menjaga sisi-ke-sisi,” kata Mike Krzyzewski Selasa. “Akibatnya, dia bisa mendapatkan bola dengan lebih baik. Panjang tidak selalu membuat Anda mendapatkan bola. Gerakan lateral bisa.”

Peningkatan itu terutama terlihat di Sweet 16 dan Elite Eight. Dalam ronde tersebut, Duke menghadapi dua orang besar yang sangat baik dan serba bisa yaitu Bryson Williams dari Texas Tech dan Jaylin Williams dari Arkansas. Mereka pergi gabungan 2-13 dengan turnover ketika dipertahankan oleh Mark Williams.

“Dia adalah pemain bertahan yang hebat,” kata Jeremy Roach setelah kemenangan Elite Eight. “Senang memiliki dia di lapangan. Membuat lebih mudah bagi para penjaga untuk benar-benar mencoba menekan bola. Mereka benar-benar tidak perlu khawatir jika seorang pria melewati Anda, Anda tahu kawan besar selalu ada di belakang untuk mendukung Anda. up. Dia adalah bagian besar dari tim ini. Kami tidak akan berada di sini tanpa dia.”

Williams juga tampil luar biasa di ujung ofensif. Dia menembak 76% di sekitar keranjang pada non post-up, kelima di semua Divisi I (min. 100 FGA) dan hampir 5% lebih baik dari tahun lalu. Peringkat ofensif 139,5-nya menempati urutan kedua di semua Divisi I. Williams, cukup sederhana, telah menjadi kekuatan di kedua ujungnya.

UNC: Bacot membuat lompatan setelah Tar Heels mengubah serangan

Dengan 20 poin dan 22 rebound melawan Saint Peter di Elite Eight, Armando Bacot membuat dua jenis sejarah:

  • Dia adalah pemain pertama dengan 20 dan 20 di Elite Eight atau lebih baru sejak Hakeem (saat itu Akeem) Olajuwon pada tahun 1983.
  • Itu adalah double-double ke-29 Bacot musim ini, mengikat rekor Tim Duncan dari 1996-97 untuk sebagian besar oleh pemain ACC.

Itu perusahaan yang cukup bagus.

Selanjutnya, persentase rebound defensif 30,1 Bacot musim ini adalah yang terbaik kedua oleh pemain ACC mana pun sejak 2004, dan 114 poin peluang keduanya berada di urutan ketiga di Divisi I musim ini di belakang Zach Edey dari Purdue dan Oscar Tshiebwe dari Kentucky.

Bacot selalu menjadi rebounder dan post player yang solid di kedua ujungnya, tetapi tahun ini dia juga memperluas permainannya ke pick-and-roll. Ini adalah sesuatu yang jarang dia lakukan di bawah Roy Williams — yang hampir selalu memiliki dua pria besar tradisional di lantai — tetapi telah terbuka untuknya dengan Tar Heels memainkan pelanggaran empat kali di bawah Hubert Davis.

BACOT SEBAGAI ROLLER PICK-AND-ROLL

Harta benda

Poin

2019-20

26

24

2020-21

5

11

2021-22

69

80

Klip terakhir khususnya adalah enkapsulasi sempurna dari pertumbuhan Bacot dan bagaimana perubahan UNC telah membantunya tumbuh. Bacot menangkap bola saat bergerak, menggiring bola dua kali dengan tangan non-dominannya, berputar, berputar, dan kemudian mencetak gol, tetapi perhatikan bagaimana Baylor mempertahankan permainan ini. Brady Manek (No. 45 untuk UNC) adalah penembak luar yang hebat, jadi Jeremy Sochan (No. 1 untuk Baylor) tidak dapat menggandakan tim Bacot. Dengan pemain tiang yang lebih tradisional di lantai (bukan Manek), Bacot tidak akan punya waktu atau ruang untuk mencetak jenis keranjang ini.

“Saya sudah mengatakan ini sebelumnya: chemistry antara Armando dan Brady telah bekerja sejak Hari Pertama,” kata Davis minggu lalu. “Hanya saja. Mereka hanya bermain-main satu sama lain. Keterampilan mereka saling melengkapi. Kepribadian mereka saling melengkapi. Ketika mereka di luar sana, kita berada dalam kondisi terbaik.”

Berkat perubahan pelanggaran besar, Bacot telah muncul sebagai pemain dominan, dan, karena itu, North Carolina adalah dua pertandingan lagi dari gelar.

Villanova: Kekuatan, IQ bola basket melebihi tinggi

Villanova memiliki dua sisa dari tim kejuaraan nasional 2018: Gillespie dan Jermaine Samuels, yang mencetak 17,5 poin per game pada 63% tembakan di Turnamen NCAA setelah masing-masing 10,2 dan 45%, sebelum musim ini. Samuels memainkan center dan power forward dan merupakan pertarungan yang sulit mengingat keahlian ofensifnya yang beragam.

Bill Self, yang Kansas Jayhawksnya menghadapi Samuel pada hari Sabtu, mengetahui hal itu secara langsung. Samuels mencetak 15 poin — termasuk tiga lemparan tiga angka — dalam pertemuan mereka di tahun 2019.

“Dia pasti menghadirkan masalah,” kata Self, Selasa. “Dalam permainan itu, dia mengalahkan kami, tapi yang benar-benar bisa dia lakukan adalah mengalahkan Anda dari pantulan. Dia adalah pengemudi bola yang luar biasa dan penembak yang baik.”

Sementara pelanggaran Samuels telah berkembang di Turnamen NCAA, pertahanan tetap menjadi kekuatan permainannya. Pertimbangkan ini: 280 pemain Divisi-I mempertahankan setidaknya 25 kepemilikan isolasi musim ini. Dari 280 itu, hanya satu – Henry Coleman III dari Texas A&M – yang mengizinkan poin lebih sedikit per kepemilikan dalam skenario itu daripada Samuels. Dia adalah bek yang sempurna untuk sistem switch-heavy Villanova dan dapat (dan akan) menjaga setiap posisi

Dengan Samuels di 6-7 dan center Eric Dixon di 6-8, Villanova menempati peringkat 265 di Divisi I dalam metrik “Tinggi Efektif” KenPom.com, yang merupakan rata-rata tertimbang dari power forward dan tinggi tengah. Namun, mereka lebih dari sekadar menebusnya dengan keunggulan di bidang lain.

“Mereka memiliki kekuatan fisik untuk bertahan,” kata Jay Wright, Senin. “Mereka memiliki atletis untuk mengejar rebound dan mempertahankan personel, dan saya pikir mereka memiliki IQ bola basket yang, dalam kaitannya dengan posisi mereka, sangat, sangat tinggi.”

Kansas: McCormack naik ke kesempatan itu

Kansas membuntuti Miami 35-29 pada babak pertama Minggu. Jayhawks terputus-putus secara ofensif melawan pertahanan Miami yang agresif dan aktif.

Kemudian David McCormack mulai bekerja: lemparan bebas untuk membuka skor babak kedua, diikuti oleh dunk fastbreak yang mengerikan, jumper fadeaway yang tangguh dan akhirnya layup putback yang kuat melalui pelanggaran. Setelah McCormack menyelesaikan permainan tiga angka yang kuno, defisit enam angka di babak pertama Kansas menjadi keunggulan delapan angka.

Ini bukan pertama kalinya McCormack menjadi terkenal di bulan Maret ini. Dia juga mencatatkan 18 poin dan 11 rebound dalam kemenangan Jayhawks’ Big 12 Tournament title game atas Texas Tech.

“Saya pikir memasuki musim ini, David McCormack akan menjadi pemain kunci bagi kami, dan sekarang saya pikir itu jelas David dan Remy, karena ketika mereka bermain di level tinggi, maka itu benar-benar mengubah tim kami mungkin sama seperti orang lain, “ucap Selfi.

174 poin McCormack dari post-up sejauh ini adalah yang terbanyak dari pemain 12 Besar mana pun musim ini, dan sementara efisiensinya telah turun dibandingkan tahun-tahun sebelumnya, ia masih memiliki kemampuan untuk mencetak gol dalam kelompok. Saksikan keserbagunaannya dalam permainan Texas Tech yang disebutkan di atas, melawan pertahanan cat terbaik di negara ini.

“David adalah satu-satunya orang yang bisa mendapatkan 15 (poin) dan 10 (rebound) dan tidak harus menjadi yang terbaik, karena dia memiliki bakat alami untuk memasukkan bola ke dalam keranjang ketika dia menangkapnya dengan ketat,” kata Self. . Kami membutuhkan David untuk bermain dengan baik, tidak ada keraguan tentang itu.”


Posted By : angka keluar hongkong