Chelsea vs. Tottenham: Spurs asuhan Antonio Conte kehilangan percikan kreatif dalam kekalahan lainnya dari The Blues
Flipboard

Chelsea vs. Tottenham: Spurs asuhan Antonio Conte kehilangan percikan kreatif dalam kekalahan lainnya dari The Blues

LONDON — Antonio Conte telah lama membuktikan bahwa dia dapat membuka kualitas dalam diri para pesepakbola yang hanya sedikit, bahkan mungkin tidak para pemain itu sendiri, pikirkan ada di sana. Beri dia pemain bagus dan dia bisa membuat mereka hebat. Beri dia yang hebat dan mereka bisa menjadi yang terbaik di dunia.

Tidak ada pengingat yang lebih besar dari kebenaran terakhir selain kehadiran Romelu Lukaku di lapangan hari ini. Pemain Belgia itu telah menjadi penyerang yang sangat menghancurkan dalam dua tahun di Inter Milan bersama Conte sehingga Chelsea merasa terdorong untuk menghabiskan $125 juta untuk menyatukan kembali diri mereka dengan seorang pemain yang nilainya jauh lebih rendah daripada jika mereka datang untuk menjualnya lagi. Sementara itu, penampilan Lukaku di bawah Thomas Tuchel menunjukkan bukan tugas yang mudah untuk meningkatkan produksi tingkat tinggi darinya.

Adapun pemain bagus yang menjadi hebat, tim berbaju biru Conte — mantan bos Chelsea yang sekarang di Tottenham — yang ditangani di sini penuh dengan mereka. Beberapa tetap, meskipun Marcos Alonso mungkin tidak pernah seefektif dia ketika pelatih Italia itu memimpin. Orang-orang seperti Victor Moses tidak pernah benar-benar terlihat seperti pemain Chelsea setelah manajer mereka pergi.

Singkatnya, jangan pertanyakan Conte. Namun, beberapa catatan.

Sangat mengherankan bahwa setelah menikmati kesuksesan seperti itu dengan sistem 3-5-2 dalam sembilan pertandingan pertama yang tidak terkalahkan di Liga Premier, Conte dengan cepat meninggalkannya untuk perjalanan ke mantan majikannya. Tentu saja timnya telah dikalahkan di sini di semifinal Piala EFL tetapi penampilan mereka pada malam itu sangat luar biasa sehingga tampak menyimpang sebelum kick off. Atasi beberapa masalah sederhana dari malam itu – jangan mainkan Matt Doherty sebagai bek sayap kiri sebagai starter – dan Spurs pasti akan lebih efektif.

Sebaliknya mereka meluncurkan 4-4-2 yang sejak menit pertama datang dengan catatan untuk keuntungan Chelsea. “Kami tidak berpikir kami bisa menandingimu.” Conte menjelaskan keyakinan itu setelah pertandingan, menunjuk ke “celah penting” untuk tim yang telah mengalahkannya tiga kali bulan ini tetapi juga terhuyung-huyung melawan lawan lainnya. Tanpa bola Tottenham secara efektif memainkan enam bek dengan Pierre-Emile Hojbjerg dan Harry Winks hampir tidak jauh di depan.

Satu-satunya harapan nyata mereka untuk memenangkan pertandingan ini adalah bahwa salah satu tendangan dan serangan itu ke Steven Bergwijn dan Harry Kane mungkin membawa sesuatu. Siapa tahu, pendekatan itu mungkin dibenarkan jika Paul Tierney tidak menilai Kane telah melanggar Thiago Silva sebelum dia memasukkan bola ke gawang yang ternyata menjadi kekalahan 2-0 untuk Spurs. Tentu saja ada dorongan pada pemain Brasil itu meskipun orang bisa membayangkan wasit yang berbeda mungkin menganggapnya tidak lebih dari pertarungan yang adil untuk posisi.

Conte tidak terkesan. “Yang terbaik adalah memberi tahu wasit terkadang dengan cara yang sopan bahwa melihat gol seperti ini dianulir di Inggris adalah hal yang luar biasa. Di Italia mungkin 50:50. Di Inggris, luar biasa.”

Meski begitu, permainan mungkin akan sama-sama berubah jika Romelu Lukaku tidak memanfaatkan tiga peluang tembakan sejak awal. Pelanggaran Kane adalah satu-satunya momen nyata yang mungkin mengubah jalan Tottenham. Ada setengah lusin momen seperti itu untuk Chelsea sebelum gol pembuka brilian Hakim Ziyech.

Pada beberapa peluang yang mereka dapatkan untuk melesat ke atas, ada kelangkaan kreativitas yang luar biasa di tim Tottenham ini. Umpan kurang ajar Pierre-Emile Hojbjerg ke Doherty di penghujung pertandingan menonjol justru karena itu adalah salah satu dari sedikit momen yang dilakukan gelandang tamu untuk menilai sekelilingnya, menerapkan imajinasinya dan menguji pertahanan Chelsea. Terlalu sering lini tengah mundur, mengedipkan mata ke Eric Dier kombinasi operan paling umum di sisi Conte. Kurangnya ide seperti itu mungkin juga terjadi di masa depan. Paris Saint-Germain sedang dalam pembicaraan untuk menandatangani Tanguy Ndombele dengan status pinjaman. Dele Alli dikeluarkan dari skuad hari ini dengan Spurs sekali lagi ingin pindah dari pemain yang pernah menjadi landasan rencana masa depan mereka.

Kemudian ada Giovani Lo Celso, yang dikontrak bersama Ndombele dengan nilai gabungan £100 juta pada musim panas 2019. Datang dari bangku cadangan pada hari Rabu, ia telah menyusun skema secara efektif untuk membantu mengubah defisit 2-1 menjadi kemenangan 3-2. Pada hari Minggu dia tidak pantas mendapat tempat di skuad meskipun, dengan kata-katanya sendiri, “100 persen dalam kondisi fisik yang baik.” Dia juga mungkin pergi sebelum bulan berakhir, meninggalkan Tottenham tanpa pencipta alami di lini tengah kecuali Harry Winks mereplikasi empat peluang yang dia buat melawan Leicester. Sejarah akan menunjukkan bahwa agak tidak mungkin.

Conte telah membuktikan di masa lalu, termasuk di Stamford Bridge, bahwa ia dapat menciptakan tim penyerang yang dinamis tanpa playmaker alami. Beberapa tahun yang lalu the Blues meraih gelar karena mereka mampu meregangkan lawan lebih lebar dari siapa pun, meskipun tentu saja membantu bahwa mereka memiliki Eden Hazard untuk memasok bola pembunuh. Memang di kedua playmaker alami Chelsea dan Inter Milan Cesc Fabregas dan Christian Eriksen harus menunggu waktu yang sangat lama untuk kesempatan mereka. Mereka tidak, bagaimanapun, didorong keluar dari pintu di jendela transfer pertama yang memungkinkan.

Spurs sudah terlihat menjadi kekuatan serangan yang mengerikan melawan lawan yang lebih rendah, mencatatkan tiga game langsung dengan lebih dari 20 tembakan sebelum datang ke London barat. Tapi di sini mereka pasti bisa melakukannya dengan salah satu dari tiga orang buangan itu, seseorang, siapa pun untuk menghubungkan serangan di luar punggung penuh yang dirancang ulang dengan berguling ke depan. Hanya dua pemain Tottenham yang menyelesaikan lebih dari setengah operan mereka di sepertiga penyerang, Kane dan Bergwijn. Seringkali satu-satunya jalur suplai mereka yang sebenarnya adalah satu sama lain. Jarang cukup untuk menguji Thiago Silva dan Antonio Rudiger.

Dalam setiap kasus ada alasan mengapa masuk akal bagi Conte untuk berpisah dengan gelandang paling progresifnya. Lo Celso jarang fit, Alli telah mengecewakan jauh lebih lama dari puncaknya sementara pertanyaan tentang aplikasi telah membanjiri Ndombele meskipun kualitasnya tidak diragukan. Secara keseluruhan, absennya hampir semua pemain yang bisa memainkan operan tajam atau membawa bola ke sepertiga akhir lapangan tanpa ada tanda-tanda penggantian menunjukkan penampilan seperti hari ini bisa lebih sering daripada yang diinginkan para pendukung. Adama Traore mungkin membawa Anda ke sepertiga akhir, tetapi kurangnya produk akhirnya adalah salah satu sifatnya yang paling konsisten.

Conte, sementara itu, mengkhotbahkan waktu untuk pembangunan kembali ini. “Tidak ada satu bursa transfer untuk menutup kesenjangan. Beberapa tahun terakhir kesenjangan ini menjadi sangat besar dan sekarang tidak mudah untuk menemukan solusi dalam waktu singkat.”

Semua yang telah dilakukan Conte di masa lalu menunjukkan bahwa Tottenham harus mencapai level Chelsea dan tim terbaik Liga Premier lainnya. Berdasarkan permainan hari Minggu, mungkin ada beberapa langkah yang tidak menarik di jalan.


Posted By : keluaran hk 2021